Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Asuransi Mobil

Jangan Mau Celaka… Cerdiklah Atur Keuangan setelah Berkeluarga!

Kompas.com - 20/06/2015, 08:43 WIB
Adhis Anggiany Putri S

Penulis

KOMPAS.com  Uang menjadi salah satu penyebab utama perceraian di dunia. Dalam tulisannya, Jeffrey Dew, peneliti dari Utah State University, mengatakan bahwa pemborosan finansial oleh seorang pasangan dalam hubungan rumah tangga dapat meningkatkan kemungkinan perceraian hingga 45 persen.

Dew menjelaskan, kualitas dan stabilitas kehidupan keluarga di AS sangat berkaitan dengan persepsi pasangan dalam mengatur keuangannya. Menurut dia, pasangan yang mampu berhemat memiliki kehidupan rumah tangga paling bahagia.

Memang, kesepakatan bersama harus dicapai sebelum memutuskan perkara keuangan rumah tangga. Namun, tak dimungkiri, menghilangkan egoisme pribadi bagi pasangan baru bukan lah hal sederhana.

Saat melajang, kita terbiasa mengatur keuangan sendiri. Pendapatan dan pengeluaran pribadi sulit dibagi. Apalagi jika pasangan sama-sama bekerja. Akhirnya, mereka memilih tetap memiliki rekening masing-masing. Sebagian lain menyerahkan soal finansial kepada salah satu pasangan saja.

Namun, apakah cara tersebut efektif? Berikut trik mengatur keuangan rumah tangga agar pernikahan Anda langgeng dan bahagia:

Kenapa uang begitu penting?

Pertama-tama, pasangan wajib menjawab pertanyaan ini. Kenapa Anda harus memiliki banyak uang?

Carl Richards, seorang konsultan keuangan keluarga di AS mengungkapkan, jawaban dari pertanyaan tersebut akan menjadi acuan pasangan dalam memutuskan soal keuangan. Pasangan harus memiliki prioritas keuangan sama sehingga perdebatan tidak perlu pun berkurang.

Setelah Ricards dan istrinya melakukan tahap ini, mereka akhirnya dapat merumuskan tiga tujuan finansial bersama. Pertama, memiliki dana pensiun cukup. Kedua, mampu menyekolahkan anak sampai tingkat perguruan tinggi. Terakhir, memiliki hunian nyaman. Nah, bagaimana dengan Anda?

Belajar terbuka

Walau terkesan blak-blakan, hal ini penting dilakukan. Pasalnya, untuk mengetahui tujuan finansial bersama, pasangan harus mengetahui jumlah aset dan modal yang dimiliki.

Keduanya wajib terbuka mengenai jumlah pendapatan, pengeluaran, utang piutang, aset, dan detail keuangan lain. Dengan ini, pasangan juga belajar saling menerima kondisi finansial.

www.shutterstock.com Buat rencana berjangka

Setelah mengetahui tujuan dan modal finansial pasangan, waktunya membuat racangan terencana. Bagilah rencana dalam beberapa periode waktu.

Misalnya, kapan harus mulai mencicil rumah, mobil, jangka wantu investasi pendidikan anak, dan lain-lain. Hal ini termasuk kapan dan berapa banyak uang dibutuhkan untuk rencana liburan keluarga.

Lunasi utang tepat waktu

Jangan pernah sepelekan utang! Sekecil apa pun nominalnya. Contohnya, menggunakan kartu kredit untuk belanja bulanan.

Tanpa sadar, orang sering menunda-nunda pembayaran utang karena jumlahnya dianggap tidak besar. Ingat! Bunga akan terus menumpuk. Jika utang dapat dilunasi dengan sekali bayar di bulan berikutnya, maka lakukan.

Selalu catat!

Lakukan pencatatan pengeluaran secara rutin. Dengan atau tanpa rekening bersama pencatatan harus tetap dilakukan.

Selanjutnya, jika pasangan telah sepakat untuk terbuka dan menyelesaikan soal finansial bersama maka segala jenis pengeluaran harus dimusyawarahkan. Jika perlu, buat batas pengeluaran yang bisa ditoleransi masing-masing pasangan.

Di akhir bulan, lakukan lah evaluasi rapor keuangan. Jadi, pasangan bisa tahu apakah sudah sesuai dengan tujuan keuangan atau belum.

www.shutterstock.comBerinvestasi sesuai kemampuan

Melakukan investasi mutlak dilakukan. Namun, jika belum mampu, tak perlu memaksakan jenis investasi yang terlalu besar. Sesuaikan dengan kemampuan. Saat kondisi keuangan telah meningkat, pasangan dapat menambah jumlah investasi.

Tenangkan hati dengan asuransi

Asuransi jiwa dan kesehatan tentunya menjadi prioritas. Selama tubuh dan pikiran sehat, harta pasti bisa dicari. Bukan begitu?

Selain manusia, aset pun perlu diasuransikan. Jika pasangan sudah mampu membeli mobil pribadi, maka asuransikan kendaraan. Selain menghindari pembengkakan biaya perbaikan mobil, asuransi juga bisa menjaga harga jual mobil tetap stabil.

Dalam memilih asuransi mobil sesuai kebutuhan, ada baiknya Anda berkonsultasi kepada agen asuransi terdekat. Mudah! Saat ini, asuransi sekelas Garda Oto sudah membuka gerai Garda Center di mall-mall di beberapa kota besar Indonesia, yaitu Jakarta, Depok, Medan, Solo, Cikarang, Tangerang, dan Surabaya.

Namun, jika penasaran ingin mencoba layanan Garda Oto terlebih dahulu, Anda cukup berbelanja di 13 mall atau partner yang bekerjasama dengan Garda Oto. Lalu, setelah mencapai jumlah tertentu, tukarkan struk belanja Anda untuk mendapatkan Garda Oto Experience Card (GOXC). (Baca di: Asuransi Astra Gelar Garda Oto Holiday Campaign)

Dengan melakukan aktivasi kartu GOXC, Anda bisa mencicipi satu kali layanan 24 jam Garda Siaga tanpa dipungut biaya hingga 31 Juli 2015. Selamat menata keuangan Anda!
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads

Copyright 2008 - 2024 PT. Kompas Cyber Media (Kompas Gramedia Digital Group). All Rights Reserved.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com