Honda Akui Sulit Samai Penjualan 2014

Kompas.com - 24/03/2015, 16:51 WIB
|
EditorAris F. Harvenda
Jakarta, KompasOtomotif — Industri otomotif Indonesia sedang melemah pada 2015, tidak hanya di sektor roda empat, tetapi sektor roda dua yang biasanya "kebal" ternyata juga kena imbasnya. Hal tersebut tecermin dari pencapaian dalam dua bulan pertama 2015.

Berdasarkan data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), total penjualan sepeda motor pada Februari hanya 556.091 unit, atau turun 18,4 persen dibandingkan tahun lalu yang mencapai 681.267 unit. PT Astra Honda Motor (AHM) sebagai produsen sepeda motor dengan penjualan tertinggi di Indonesia mampu mencapai angka penjualan sebesar 376.973 unit, dengan pangsa pasar 62,4 persen.

Meskipun masih mendominasi, AHM mengakui penurunan penjualan ini memberikan efek yang cukup besar. Bahkan, pabrikan dengan lambang sayap tunggal ini memprediksi bahwa akan sulit menyamai pencapaian pada tahun lalu, yang menembus angka sekitar 5 juta unit.

"Total penjualan secara keseluruhan di tahun lalu ada di angka 7,8 juta unit, pangsa pasar kami sekitar 63 persen. Bila kondisi di kuartal pertama sudah begini, saya pikir akan sulit menyamai tahun lalu, bisa mendekati saja sudah sangat bagus," jelas Margono Tanuwijaya, Direktur Pemasaran PT AHM, saat ditemui KompasOtomotif di acara Honda Indonesia Marketeers Festival 2015, di Jakarta, Selasa (24/3/2015).

Margono melanjutkan, kondisi pada Maret ini tidak jauh berbeda dengan Januari dan Februari. Artinya, masih belum ada kenaikan signifikan pada bulan ketiga. Margono menganalisis, daya beli masyarakat masih lemah dan kebanyakan mereka menahan pembelian kendaraan yang sifatnya memang masih bisa ditunda.

"Semua sektor mengalami kenaikan harga, mulai BBM ataupun bahan-bahan pokok. Selain itu, belum banyak aktivitas ekonomi yang berjalan dan menyebabkan perputaran uang masih terbatas. Saya berharapnya di kuartal selanjutnya ada perbaikan, meski belum bisa mengejar ketertinggalan di awal tahun ini," tutup Margono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.