Hampir Setengah Pengemudi di Jalan Tidak Konsentrasi

Kompas.com - 18/02/2014, 07:01 WIB
Gen Y butuh mobil dengan teknologi untuk menarik minat mereka. strongcarinsurance.comGen Y butuh mobil dengan teknologi untuk menarik minat mereka.
|
EditorZulkifli BJ
London, KompasOtomotif - Jangan kaget kalau jumlah kecelakaan di jalan raya, akhir-akhir ini terus meningkat. Berdasarkan, penelitian Institue of Advanced Motorirst (IAM) - lembaga nirlaba dari Inggris - menyimpulkan, 40 persen lebih pengemudi konsentrasinya sangat rendah saat meluncur di jalan.

Survei dilakukan terhadap 1.500 pengemudi di Inggris dari beragam usia dan latar belakang. Hasil penelitian cukup mngejutkan, 24 persen dari responden mengaku suka mengkhayal ketika berada di depan kemudi.

Kondisi terburuk ditemukan pada pengemudi muda, usia 18-24 tahun, 50 persen dari mereka mengaku tidak konsentrasi 100 persen pada jalan. Malah 30 persen mengkhayal. Hanya 73 persen pengemudi usia 65 tahun ke atas berkonsentrasi penuh. Sebaliknya, 47 persen pengemudi usia 24-34 tahun tidak konsentrasi.

Padat
Setidaknya, 22 persen mengatakan, kepadatan kota menyebabkan mereka sulit berkonsentrasi. Saat tidak berkonsentrasi penuh, 21 persen di antara mereka mengaku memikirkan apa yang akan dilakukan bila sampai di tempat tujuan. Sementara, 21 persen mengatakan selalu memikirkan anggota keluarga, teman dan hubungan spesial dengan orang lain.

"Tanda seseorang tidak konsentrasi di jalan, antara lain salah belok atau tidak jadi belok padahal sudah menyalakan lampu sein. Hal tersebut berarti kurang konsentrasi dan berujung dengan kecelakaan. Jarang konsumen mengaku dengan jujur bahwa dirinya tidak konsentrasi di jalan kepada polisi dan perusahaan asuransi," beber Simon Best, Kepala Eksekutif IAM yang dilansir VisorDown (16/2/2014).

Hasil studi di atas menunjukkan kondisi umum yang terjadi pada pengemudi khususnya generasi muda. Perhatian mereka bisa saja beralih, namun harus tetap aman. "Kuncinya, membangun pengalaman sebanyak mungkin saat belajar mengemudi dan meningkatkan kualitas keahlian wajib dilakukan," ujar Best.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.