Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tujuan Terkait

Mengenal Program Konversi Motor Listrik dan Ketentuannya

Kompas.com - 09/07/2023, 09:41 WIB
Ruly Kurniawan,
Azwar Ferdian

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai upaya mempercepat pengunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) di Indonesia, pemerintah meluncurkan program subsidi untuk konversi motor berbahan bakar minyak (BBM) ke listrik.

Dengan besaran subsidi Rp 7 juta, program ini menyasar sebanyak 50.000 unit pada tahun ini dan bakal bertambah 150.000 unit di tahun 2024, sebagaimana tercantum dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 38 Tahun 2023.

Hanya saja, diungkapkan Chief Executive Officer Spora EV Triharsa Adicahya selaku salah satu begkel konversi, program tersebut masih menemui kendala seperti masyarakat belum banyak yang tahu.

Baca juga: Cari Mobil Baru di Bawah Rp 200 Juta, Ini Pilihannya per Juli 2023

Konversi motor listrik dari skutik Honda BeAT oleh Katros GarageInstagram @katrosgarage Konversi motor listrik dari skutik Honda BeAT oleh Katros Garage

"Konversi kalau menurut saya potensinya besar tapi kebanyakan orang masih belum tahu. Mungkin kaya kita (orang di bidangnya) tahu," ujarnya kepada Kompas.com belum lama ini.

Lantas, apa itu konversi motor BBM ke motor listrik?

Berdasarkan booklet Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI (ESDM), konversi motor BBM menjadi listrik ialah konversi yang dilakukan dengan cara membongkar dan melepas mesin bakar, lalu menggantinya dengan komponen motor listrik berserta suku cadang pendukung lainnya.

Adapun suku cadang pada proses konversi yakni meliputi:

  • Motor Brushless Direct Current (BLDC) beserta dudukannya
  • Baterai berbasis litium Main Key Controller dilengkapi GPS dan IOT
  • Electronic Controller Unit
  • Indikator baterai
  • Speed regulator
  • Konverter mekanik ke CVT
  • Kabel kelistrikan.

"Iya, mesin motor diganti," kata Senda Hurmuzan Kanam, Kepala Balai Besar Survei dan Pengujian Ketenagalistrikan, Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (BBSP KEBTKE).

Baca juga: Daihatsu Produksi 8 Juta Unit Mobil, Paling Banyak Avanza


Kriteria motor penerima bantuan Rp 7 juta untuk program konversi motor listrik adalah sebagai berikut:

Kapasitas mesin antara 110 cc sampai 150 cc

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com