Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/04/2023, 12:21 WIB
|

BOGOR, KOMPAS.com - Setiap orang yang akan melakukan perjalanan mudik ke kampung halaman berharap lancar dan selamat sampai tujuan. Termasuk yang berencana menggunakan mobil pribadi. Seiring dengan harapan tersebut, pengguna mobil sepatutnya juga mengupayakan dengan melakukan persiapan dengan baik.

Pengguna mobil perlu memperhitungkan beberapa risiko yang bisa terjadi, bila mobil tidak dipersiapkan dengan optimal. Seperti penggunaan radiator coolant untuk mendinginkan mesin, yang sebenarnya pakai air biasa juga bisa.

Foreman Nissan Bogor Fandi Ahmad mengatakan pendingin mesin standarnya menggunakan radiator coolant, tapi tidak sedikit masyarakat yang beralih menggunakan air biasa atau air demineral sebagai air radiator.

Baca juga: Tanda Cairan Coolant Mobil Harus Segera Ganti

Pipa Radiator berkaratKompas.com Pipa Radiator berkarat

“Coolant menjadi cairan yang direkomendasikan oleh diler karena kemampuan cairan ini sangat mendukung dalam menjaga suhu mesin, berbeda dengan air demineral atau air mineral yang juga bisa digunakan sebagai air radiator,” ucap Fandi kepada Kompas.com, Minggu (9/4/2023).

Dia mengatakan perjalanan mudik memungkinkan mobil akan mengalami pengoperasian yang lebih panjang dari biasanya, sehingga kemampuan air radiator benar-benar diuji.

“Mesin yang menggunakan coolant sebagai pendingin, akan terjamin titik didihnya lebih tinggi ketika mesin bekerja keras, sedangkan air biasa kemungkinan besar akan mengalami penguapan ketika suhu mesin mencapai 100 derajat celcius,” ucap Fandi.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Radiator Motuba Tidak Boleh Diisi Coolant?

Kebocoran pada radiator harus diperiksa dari mana sumbernya untuk menentukan radiator harus diganti atau bisa diperbaikiKompas.com/Erwin Setiawan Kebocoran pada radiator harus diperiksa dari mana sumbernya untuk menentukan radiator harus diganti atau bisa diperbaiki

Sehingga, menurut Fandi risikonya mesin lebih mudah mengalami overheat atau panas berlebih akibat penguapan air radiator.

“Jika dibiarkan, air sampai berkurang maka dampaknya bisa sangat merugikan, maka dari itu sebaiknya memang menggunakan coolant untuk cairan pendingin mesin,” ucap Fandi.

Jangka panjangnya, Fandi mengatakan radiator yang menggunakan air biasa atau air mineral akan lebih mudah mengalami korosi sehingga kualitas air radiator lebih mudah menguning dan keruh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com