Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengawasan Jam Kerja Sopir Bus Pariwisata Perlu Ditingkatkan

Kompas.com - 06/12/2022, 17:12 WIB

KLATEN, KOMPAS.com - Bus pariwisata masih kerap diandalkan oleh masyarakat untuk dijadikan transportasi dalam berwisata baik di musim liburan atau hari-hari biasa.

Pasalnya, bus pariwisata dipercaya masyarakat sebagai kendaraan darat yang nyaman dan aman untuk bepergian jarak jauh. Mungkin karena bus pariwisata memiliki kabin yang lebih lega dan nyaman dibandingkan mobil-mobil kecil.

Hal itu membuat sopir bus pariwisata mendapatkan jam kerja yang tidak wajar. Terlebih lagi, sopir-sopir ini biasanya akan mendapatkan uang yang lebih banyak ketika jam kerjanya banyak. Namun, hal itu justru bisa membahayakan.

Baca juga: Puncak Lonjakan Penumpang Bus di Terminal Kalideres Diprediksi Terjadi 29-30

Desember

Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Achmad Wildan, mengatakan jam kerja sopir seharusnya dibatasi agar risiko peluang terjadinya kecelakaan bisa berkurang.

“Manusia membutuhkan waktu istirahat, sehingga kalau bekerja, dalam hal ini mengemudikan bus harus ada batasnya, agar performanya tidak menurun,” ucap Wildan.

Dalam hal ini, Dishub sedang memprogramkan aplikasi yang nantinya bisa mengontrol jam kerja para sopir bus pariwisata.

Baca juga: Ketepatan Evakuasi Kecelakaan Bus Pariwisata Masih Menjadi PR

Bus baru po rimba rayaDOK. LAKSANABUS Bus baru po rimba raya

Hal ini disampaikan oleh Ketua Tim Kelompok Subtansi Angkutan Orang Tidak Dalam Trayek Ditjen Perhubungan Darat Adimas Satriyo, dia mengatakan Dishub sedang menggodok aplikasi yang nantinya bisa membatasi jam kerja sopir bus pariwisata.

“Kami ada aplikasi yang bisa mengontrol jam kerja sopir bus pariwisata, sehingga nantinya performa pengemudi bisa lebih terkontrol, diharapkan bisa mengurangi risiko kecelakaan lalu lintas yang melibatkan bus pariwisata,” ucap Adimas.

Sehingga, rencana tersebut perlu didukung agar para sopir bekerja dengan jam kerja sewajarnya, atau tidak melebihi dari kapasitas kemampuan manusia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.