Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 17/11/2022, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perkembangan industri kendaraan bermotor listrik di dalam negeri memperoleh angin segar, usai Indonesia Investment Authority (INA) membuat kesepakatan baru dengan Contemporary Amperex Technology Co Limited (CATL) dan CMB International Corporation Limited (CMBI).

Nota kesepahaman yang ditandatangani terkait Green Fund ini bernilai 2 miliar dollar Amerika Serikat (AS) atau Rp 29,6 triliun dan disahkan di sela-sela konferensi B20 di Bali, Senin (14/11/2022).

Green Fund akan jadi platform khusus untuk menangkap peluang investasi dalam ekosistem kendaraan listrik (electric vehicle/EV) yang sedang berkembang. Pasalnya Indonesia memiliki posisi strategis untuk menjadi pemain utama dalam rantai pasok EV global.

Baca juga: Bahlil Ajak Australia Kembangkan Baterai Kendaraan Listrik di Indonesia

Anggota Paspampres berjaga di samping mobil listrik yang akan digunakan oleh delegasi KTT G20 di Nusa Dua, Bali, Kamis (10/11/2022).ANTARA FOTO via BBC INDONESIA Anggota Paspampres berjaga di samping mobil listrik yang akan digunakan oleh delegasi KTT G20 di Nusa Dua, Bali, Kamis (10/11/2022).

Adapun tersebut nantinya akan difokuskan untuk membangun rantai nilai dari hulu sampai hilir bagi kendaraan listrik sebagai bentuk dukungan keberlanjutan dan komitmen Indonesia mencapai target Net Zero Emission.

"Kekayaan nikel kita adalah modal untuk penembangan supply chain EV battery dari hulu ke hilir," kata Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dalam keterangannya, Rabu (16/11/2022).

"Sejak Indonesia mengambil kebijakan hilirisasi industri minerba, salah satunya fokus pengembangan industri EV battery, banyak perusahaan internasional yang ingin menjajaki kerjasama dengan Indonesia. Karena itu, keterlibatan dan kepercayaan ini harus kita apresiasi," lanjut dia

Baca juga: KTT G20 Jadi Wadah Promosi Kendaraan Listrik

Ilustrasi kendaraan listrik.(Dok. Shutterstock/ BigPixel Photo) Ilustrasi kendaraan listrik.

Selain itu, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bersama empat BUMN sektor pertambangan dan energi, yakni Holding Industri Pertambangan-MIND ID, PT Antam Tbk, PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero) telah mendirikan PT Industri Baterai Indonesia alias Indonesia Battery Corporation (IBC) pada kuartal pertama tahun 2021.

IBC diamanahkan untuk fokus pada pengelolaan ekosistem industri baterai kendaraan bermotor listrik yang terintegrasi dari hulu hingga hilir untuk memaksimalkan potensi sumber daya mineral di Indonesia.

Guna memperkuat ekosistem yang dibangun, IBC dan ANTAM menjalin kolaborasi dengan pemain baterai global melalui penandatanganan Framework Agreement pada tanggal 14 April 2022 untuk inisiatif proyek baterai kendaraan listrik terintegrasi.

Perkiraan total nilai investasi dari mitra global ini mencapai 15 milliar dollar AS atau setara dengan Rp 215 Triliun.

Baca juga: Jelang Akhir Tahun, Ekspor Mobil dan Komponen Moncer di Oktober 2022

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Erick Thohir (@erickthohir)

Sejalan dengan upaya transisi energi tersebut, Kementerian BUMN turut mendukung pengembangan EV dalam ranah praktis dengan mendorong percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (battery electric vehicle) untuk transportasi jalan di lingkungan BUMN.

“Indonesia perlu mendorong percepatan transisi ini. Salah satunya dengan membangun pabrik baterai kendaraan listrik, yang bahan baku utamanya nikel,” ujar Erick.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke