Platform Sama, Ulas Perbedaan Toyota bZ4X dengan Subaru Solterra

Kompas.com - 14/11/2022, 09:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota resmi meluncurkan bZ4X ke pasaran. Mobil listrik tersebut sebenarnya memiliki kembaran, yakni Subaru Solterra.

Soltera dan bZ4X dibangun menggunakan platform yang sama, yakni e-TNGA. Namun, kedua mobil listrik ini memiliki beberapa perbedaan.

Baca juga: Toyota bZ4X Mulai Pamer Diri di Bali

Solterra dan bZ4X merupakan salah satu hasil kerja sama antara Toyota dengan Subaru. Hasil kolaborasi lainnya sudah lebih dahulu melahirkan generasi terbaru, Toyota GR86 dan Subaru BRZ.

SUV listrik Subaru SolterraSUBARU.com SUV listrik Subaru Solterra

Dari segi eksterior, tampilannya sedikit mirip, tapi detail pada bagian depan, belakang, dan pelek, memiliki sedikit perbedaan. Bagian eksteriornya mengusung konsep desain Dynamic X Solid, yang menegaskan bahwa mobil tersebut memiliki performa yang tinggi dan aerodinamis.

Bagian interiornya juga memiliki sedikit perbedaan. Akan tetapi, perbedaannya lebih kepada warna jok dan aksen door trim. Pada bZ4X menggunakan kulit berwarna hitam untuk jok, sedangkan Solterra menggunakan warna two tone.

Baca juga: Toyota bZ4X Ramaikan Pameran Kendaran Listrik di Bali

Soal fitur yang diusung, keduanya memiliki persamaan. Namun, untuk teknologi Advanced Driver Assistance System (ADAS), Toyota tetap mengandalkan Toyota Safety Sense (TSS). Sedangkan Subaru, tetap dengan EyeSight.

Toyota bZ4XKompas.com/Nanda Toyota bZ4X

Terkait performa, bZ4X yang dijual di Indonesia dibekali dengan baterai berkapasitas 71,4 kWh. Sementara Solterra, baterainya memiliki tenaga mencapai 71,4 kWh.

Namun, bZ4X dengan sistem penggerak roda depan diklaim dapat menempuh 500 km. Sementara pada Solterra dengan penggerak semua roda, menurut situs resmi Subaru, jarak tempuhnya hanya 367 kilometer.

Mobil listrik Subaru SolterraSUBARU.com Mobil listrik Subaru Solterra

Toyota bZ4X memiliki tenaga sebesar 201 Tk dengan torsi 266,3 Nm. Pada Subaru Solterra, tenaga yang dapat dihasilkan mencapai 215 Tk dan torsi 337,5 Nm.

Sayangnya, Subaru Indonesia belum berminat untuk mendatangkan mobil listriknya. Sebab, fasilitas pendukungnya juga masih belum siap.

Baca juga: Skema Kredit Toyota bZ4X, Cicilan Mulai Rp 19 Jutaan

"Pasarnya juga masih belum. Tapi, rencana mendatangkan mobil listrik itu ada, hanya saja, kita harus siap dulu di sisi infrastruktur maupun aspek pendukung lainnya," kata Chief Operating Officer (COO) Subaru Indonesia Arie Christopher kepada wartawan, saat ditemui di Bandung, beberapa waktu lalu.

"Kalau sudah siap, baru kita akan bawa. Kami sudah melakukan studi untuk ini bersama prinsipal, bahkan ketika pertama kali memutuskan kembali ke Indonesia. Tapi untuk sekarang belum," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.