Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terobos Banjir, Pengendara Motor di Bogor Terseret Air dan Hilang di Gorong-gorong

Kompas.com - 12/10/2022, 18:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Baru-baru ini viral di media sosial video yang memperlihatkan seorang pengendara motor terseret arus hingga masuk ke dalam gorong-gorong.

Rekaman itu telah diunggah dan beredar di beberapa platform media sosial seperti Tiktok dan Instagram, salah satunya bernama @widyantiew.

Rekaman yang diambil oleh pengemudi mobil itu, awalnya memperlihatkan kondisi jalan yang tergenang banjir.

Selang beberapa detik kemudian, kamera ponsel tak sengaja merekam pengendara sepeda motor yang masuk ke dalam parit di pinggir jalan.

Baca juga: Apa Perbedaan Dua Varian Kia Carens yang Ada di Indonesia?

Berdasarkan keterangan yang tim redaksi terima dari Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim, kejadian tersebut terjadi di Jalan Dadali, Kelurahan Tanah Sareal, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor, pada Selasa (11/10/2022), pukul 16.00 WIB.

Setelah mendapat laporan kejadian, upaya pencarian langsung dilakukan di sekitar lokasi di mana diduga korban terperosok dan terbawa arus air. Namun sayangnya, hingga saat ini korban belum bisa ditemukan.

“Sampai sore ini belum berhasil ditemukan,” ucapnya kepada Kompas.com, Rabu (12/10/2022).

@widyantiew #fyp#bogordailynews#banjir2022#pejuangflks ? Lagu Sedih - Muhammad abdul jafar

 

Terkait hal ini, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, bagi pengendara yang akan melewati banjir, sebaiknya memastikan terlebih dahulu ketinggian genangan air dengan cara melihat objek yang ada di pinggir jalan.

Objek atau patokan tersebut mulai dari yang rendah seperti trotoar, hingga patokan yang lebih tinggi seperti mobil atau motor serta pohon atau tiang listrik.

“Apabila objek-objek yang rendah sudah tertutup maka objek beberapa kendaraan roda empat sebagai patokan. Karena disitulah jalan yang datar sehingga jangan keluar dari jalur tersebut,” ucap Sony kepada Kompas.com, Rabu (12/10/2022).

Baca juga: 5 Lady Biker Yamaha Touring ke Bali Pakai Lexi

Sony melanjutkan, jika sudah semakin tinggi sebaiknya pengendara urungkan untuk melintas, sebab kalau dipaksakan resikonya terseret arus air atau terjerumus ke dalam lubang yang tidak terlihat.

Risiko ini semakin diperparah dengan infrastruktur lingkungan di Indonesia yang saat ini masih di bawah standar, seperti gorong-gorong tidak berpenutup, selokan atau kali tidak ada pembatas dan pengaman untuk bahaya banjir.

“Jadi tolong, jangan pernah memaksakan diri dengan mengabaikan bahaya-bahaya yang tidak terduga,” katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.