Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/10/2022, 09:31 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Masuk musim hujan, bagi pengendara sepeda motor harap berhati-hati. Pasalnya sampai saat ini masih banyak ditemui adanya genangan air, termasuk di jalan protokol.

Kondisi tersebtu tak hanya sangat menganggu perjalanan, tapu juga memiliki risiko berbahaya bagi keselamatan berkendara.  

Nomor satu yang harus diwaspadai adalah ketinggian genangan air. Khusus pengguna sepeda motor, selain risiko kecelakaan potensi kerusakan fatal juga jadi ancaman. 

Terlebih motor matik alias skutik, lantaran populasinya tertinggi, penting untuk diketahui adalah risiko kerusakan mesin dan komponen CVT disebabkan air. 

Baca juga: Cara Hindari Jebakan Aquaplaning Saat Berkendara di Musim Hujan

Warga melintasi banjir yang mengenang kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (6/10/2022) malam. Hujan deras yang mengguyur wilayah Jakarta siang menyebabkan Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, terendam banjir.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Warga melintasi banjir yang mengenang kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (6/10/2022) malam. Hujan deras yang mengguyur wilayah Jakarta siang menyebabkan Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, terendam banjir.

Kedua komponen itu sangat sensitif dan gampang bermasalah ketika terkena air. 

Lantas bagaimana supaya aman? 

Baca juga: Nekat Terobos Banjir, Ingat Bahaya Water Hammer

  • CVT 

Pergantian komponen CVT Vario 125Wahana Motor Yogya Pergantian komponen CVT Vario 125

Komponen CVT matik adalah sistem penggerak roda yang bertugas menyalurkan tenaga mesin. Terdapat beberapa komponen seperti roller, v-belt, dan kampas kopling ganda matik yang bisa rusak jika terkena air. 

Lantaran itu, pemilik skutik dituntut memprediksi terlebih dahulu ketinggian air sebelum melintas. 

Jika terlanjur, sebaiknya cairan pelumas CVT segera diganti, hal tersebut bertujuan untuk mengantisipasi dampak kerusakan fatal. 

Seperti diungkap Kepala Bengkel Honda Nusantara Sakti Penggaron Semarang Rofiudin, komponen CVT skutik yang kemasukan air bisa ditandai bunyi suara kasar. 

"Jadi, bunyi kasar timbul akibat komponen mekanik seperti roller dan v-belt kering. Oli gardan tercampur air dan ikut berputar, gerakkan mekanis jadi abnormal," kata Rofiudin kepada Kompas.com, Kamis (6/10/2022). 

  • Korsleting

 

Motor terbakar di kawasan wisata Siti sundari Lumajang, Rabu (9/3/2022)Dok. Pribadi Motor terbakar di kawasan wisata Siti sundari Lumajang, Rabu (9/3/2022)

Kabel-kabel kelistrikan skutik, terutama di dekat aki sangat berisiko mengalami korsleting lantaran letaknya di bawah. 

Untuk itu, perlu diperhatikan adalah pemeriksaan kabel-kabel kelistrikan, tujuannya memastikan sambungan kabel tak ada yang bocor. 

Cek keseluruhan sistem kelistrikan hitungannya cukup rumit dan harus dilakukan urut satu persatu. Jika terlambat sangat berbahaya, skutik bisa mogok bahkan terbakar. 

  • Oli Mesin 

Seorang mekanik sedang melakukan ganti oli motor dengan produk oli motor X-Ten untuk motor harian dengan daya tahan tinggi.X-Ten Seorang mekanik sedang melakukan ganti oli motor dengan produk oli motor X-Ten untuk motor harian dengan daya tahan tinggi.
Genangan air yang tinggi juga berbahaya terhadap komponen mesin. Tak hanya risiko mogok, jangka panjang air yang sampai masuk ruang bakar berisiko menyebabkan water hammer. 

Istilah tersebut mengacu pada kondisi piston dan setang piston bengkok disebabkan air yang masuk ke dalam mesin. 

Untuk itu, menurut Kepala Bengkel Honda Zirang Motor Semarang Nurhadi Muslim, motor yang sering menerjang genangan banjir direkomendasikan ganti oli lebih cepat dari jadwal.  

"Biasanya ganti oli setiap 3.500 kilometer (km), khusus musim hujan bisa dipercepat guna antisipasi dini ada air terhisap masuk sampai ruang bakar," kata dia. 

  • Karat 

Air hujan mengandung kadar garam yang tinggi, karena itu perawatan kendaraan selama musim hujan harus lebih sering. 

Ritual wajib yang harus dilakukan adalah mencuci mobil atau motor, tak lain bertujuan mencegah korosi dan menjaga tampilan.

Ade Rohman, Sub Department Head Technical Service PT Daya Adicipta Motora (DAM), mengatakan, di musim hujan kondisi motor sering kali lebih kotor karena cipratan air. Sehingga, kotoran juga dapat menempel pada bagian-bagian tertentu.

Baca juga: Fungsi Dipstick Bukan buat Cek Kualitas Oli Mesin

Cuci motor adalah salah satu bentuk perawatan wajib, tujuannya menjaga komponen tidak berkarat. Dicky Aditya Wijaya Cuci motor adalah salah satu bentuk perawatan wajib, tujuannya menjaga komponen tidak berkarat.

"Motor yang bersih akan nyaman digunakan dan antisipasi terjadinya korosi atau komponen berkarat di titik-titik tertentu," kata dia. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.