Toyota Waspada Dampak Kenaikan Harga BBM dan Suku Bunga

Kompas.com - 29/09/2022, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewasa ini industri otomotif nasional tengah dihadapkan dengan dua tantangan besar, yaitu kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) sampai 30 persen dan suku bunga acuan Bank Indonesia yang bergerak hingga 4,25 persen.

Pasalnya, kenaikan harga BBM itu akan membuat biaya berbagai aktivitas naik atau berkurang (volume), seiring penambahan beban pada pengeluaran untuk mengisi bensin.

Sementara kenaikan suku bunga, menyebabkan bunga kredit mengalami lonjakkan. Padahal, hampir 80 persen pembelian kendaraan di Indonesia, khususnya mobil, melalui sistem kredit.

Sehingga, praktis akan membuat rencana pembelian kendaraan terganggu karena beban cicilan makin mahal.

Baca juga: Innova Hybrid Sudah Bisa Dipesan, Ini Pernyataan Toyota Indonesia

Ilustrasi pameran otomotif GIIAS 2022KOMPAS.com/DIO DANANJAYA Ilustrasi pameran otomotif GIIAS 2022

Menanggapi hal tersebut, GM Marketing Planning and New Business PT Toyota Astra Motor Lina Agustina mengatakan, Toyota belum merasakan dampak secara signifikan dari kenaikan harga BBM dan suku bunga BI. Tapi apabila sudah menyentuh makro ekonomi, akan jadi persoalan lain.

"Kebutuhan mobil di masyarakat masih cukup tinggi. Jadi dalam short term ini, belum terasa ada dampak secara signifikan," katanya dalam acara Workshop Wartawan Industri di Menara Astra, Jakarta, Rabu (28/9/2022).

Tingginya permintaan mobil bisa terlihat dari penjualan Toyota yang mengalami peningkatan selama periode Agustus 2022 lalu.

TAM mengklaim berhasil mencatatkan distribusi dari pabrik ke diler hingga 30.844 unit. Capaian itu, meningkat 5,2 persen jika dibandingkan satu bulan sebelumnya yang hanya mencapai penjualan 29.326 unit.

Baca juga: Harga Vivo 89 Naik Lagi Jadi Rp 11.600, Berikut Daftar Harga BBM

Toyota Avanza generasi ketigaDok. TAM Toyota Avanza generasi ketiga

Namun, Lina menyatakan bahwa dalam jangka panjang, dua sentimen negatif tersebut bisa saja mempengaruhi industri otomotif. Khususnya, ketika makro ekonomi mengalami guncangan.

Suku bunga dan harga bensin mungkin bisa pengaruhi makro ekonomi. Ini (kendaraan bermotor) salah satu item yang pengaruh. Kalau makro mau nggak mau industri terkena dampak. Jadi menurut saya, dampaknya jangka panjang,” kata dia.

Meski demikian, Lina masih belum bisa mengungkapkan secara rinci pengaruh kenaikan harga BBM dan suku bunga terhadap bisnis Toyota mendatang. Sebab sampai saat ini, ia belum melakukan perhitungan.

"Dampaknya sendiri kita belum bisa hitung karena aturannya belum keluar. Jadi kalau ditanya dampaknya nanti, kita agak susah menghitungnya. Saya harus menunggu aturan yang berkaitan keluar dahulu," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.