Toyota dan Honda Kurangi Produksi Imbas Krisis Suplai Cip

Kompas.com - 24/09/2022, 16:15 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota Motor Corporation (TMC) berencana akan mengurangi jumlah produksi kendaraan dari 100.000 unit menjadi sekitar 80.000 unit di dunia selama Oktober 2022.

Pengurangan terkait terjadi karena terdapat masalah suplai cip semikonduktor yang pada akhirnya berdampak pada seluruh industri otomotif global. Terlepas dari itu, Toyota juga masih belum menyesuaikan target produksi global tahun ini.

Sebab, produsen raksasa otomotif asal Jepang itu masih ingin mencapai rekor sebesar 9,7 unit produksi. Meski begitu, total produksi TMC masih jauh lebiih baik dibanding ketika pandemi Covid-19 kemarin yang hanya 627.542 unit.

Baca juga: Sepeda Motor Diklaim Jadi Sumber Polusi Terbesar di DKI Jakarta

Ilustrasi pabrik Toyota di Amerika Serikat.asia.nikkei.com Ilustrasi pabrik Toyota di Amerika Serikat.

Keadaan serupa juga dialami Honda Motor Co sebagaimana disitat kantor berita Reuters, Sabtu (24/9/2022).

Dilaporkan, Honda akan mengurangi produksi mobil hingga 40 persen di dua pabrik Jepang pada awal Oktober 2022. Keputusan tersebut diambil karena produsen mengalami krisis chip dan masalah logistik.

Dua pabrik Honda yang produksinya bakal dikurangi ini berada di wilayah Jepang bagian barat. Sementara pabrik perakitan di prefektur Saitama, Tokyo, akan dikurangi sekitar 30 persen pada awal Oktober 2022.

Baca juga: ETLE Dapat Bantu Hapus Transaksi Pungli Petugas

Ilustrasi Pabrik Honda Ilustrasi Pabrik Honda

Honda menilai keterlambatan pasokan suku cadang dan logistik terjadi karena situasi pandemi Covid-19 dan masalah semikonduktor. Pengurangan output akan mempengaruhi produksi kendaraan, termasuk kendaraan sport Vezel, minivan Stepwgn dan mobil compact Civic.

Produksi Honda di kedua pabrik tersebut kembali normal pada Juni setelah sebelumnya mengalami pengurangan. Tetapi, Honda menjelaskan bahwa pada bulan berikutnya mereka mulai melakukan penyesuaian kembali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Reuters


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.