Industri Otomotif Indonesia, Mobil Listrik dan ICE Berjalan Beriringan

Kompas.com - 21/09/2022, 07:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) memastikan kendaraan bermotor dengan teknologi pembakaran dalam (internal combustion engine/iCE) alias mobil konvensional masih akan tetap diproduksi di Indonesia kendati era elektrifikasi tengah didorong.

Pasalnya, industri otomotif Indonesia memiliki kontribusi besar terhadap penjualan, produksi, dan ekspor di Indonesia. Artinya, kedua jenis mobil itu akan berjalan beriringan setidaknya sampai 2035 mendatang.

Juru Bicara Kemenperin Febri Hendri Antoni Arif mengtakan, target atau peta jalan (roadmap) industri kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) yang sudah disusun akan terus diupayakan.

Baca juga: Konversi Motor Konvensional Jadi Listrik, Ini Syaratnya

Pekerja melakukan perakitan mobil wuling di Pabrik Wuling Motors, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Pabrik seluas 60 hektar yang terdiri dari pabrik manufaktur dan supplier park mampu memproduksi 120.000 unit kendaraan pertahun.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pekerja melakukan perakitan mobil wuling di Pabrik Wuling Motors, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Pabrik seluas 60 hektar yang terdiri dari pabrik manufaktur dan supplier park mampu memproduksi 120.000 unit kendaraan pertahun.

"Kemenperin berkomitmen mendukung upaya transformasi kendaraan listrik, (khususnya pada Inpres Nomor 7 tahun 2022). Hal ini sejalan dengan peta jalan pengembangan KBLBB yang telah disusun," kata Febri dalam keterangannya, Selasa (20/9/2022).

Sesuai dengan Inpres tersebut, lanjut Febri, Kemenperin mendapatkan tugas untuk melakukan percepatan produksi berbagai jenis KBLBB, baik sepeda motor maupun kendaraan bermotor roda empat atau lebih sebagai upaya memenuhi kebutuhan transformasi.

Adapun dalam peta jalan Kemenperin, disebutkan pada 2025 total KBLBB di Indonesia akan mencapai 400.000 unit atau 25 persen dari total produksi kendaraan bermotor roda empat yang akan mencapai 1,6 juta unit.

Sedangkan pada tahun 2035, kendaraan listrik roda empat ditargetkan mampu memasuki total produksi 1 juta unit dan 3,22 juta KBLBB untuk roda dua. Artinya, presentasi total KBLBB akan terus meningkat bila dibandingkan dengan jumlah kendaraan ICE.

"Target tersebut diharapkan dapat menghemat penggunaan bahan bakar fosil dan menurunkan emisi CO2 hingga 12,5 juta barel/4,6 juta ton untuk roda empat atau lebih dan 4 juta barel per 1,4 juta ton CO2 untuk sepeda motor,” ujar Febri.

Baca juga: Destinasi Wisata Indonesia Bakal Gunakan Kendaraan Listrik

Ilustrasi ekspor mobil.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Ilustrasi ekspor mobil.

Ia menambahkan, hingga saat ini, telah terdapat empat perusahaan bus listrik, tiga perusahaan mobil listrik, serta 31 perusahaan roda dua dan roda tiga listrik dengan total investasi sebesar Rp 1,872 Triliun.

Kapasitas produksi kendaraan listrik per tahun di Indonesia saat ini mencapai 2.480 unit bis, 14.000 unit mobil listrik, serta 1,04 juta unit untuk kendaraan roda dua dan roda tiga listrik.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.