Kompas.com - 15/09/2022, 17:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Sebagai alternatif untuk mendapatkan kendaraan listrik dengan harga terjangkau, para pemilik sepeda motor bisa melakukan konversi motor konvensional menjadi motor listrik.

Keunggulannya ialah bisa punya motor listrik dengan tampilan motor konvensional. Bagi yang tertarik, saat ini ada beberapa bengkel atau workshop yang bisa melakukan konversi kendaraan listrik.

Menariknya bengkel atau workshop ini sudah bersertifikat, sehingga konsumen bisa mendapatkan motor listrik yang dilengkapi surat-surat resmi.

Baca juga: Instruksi Jokowi, Kendaraan Dinas Pemerintahan Harus Kendaraan Listrik, Bisa Sewa Dulu

Modifikasi konversi motor listrik Honda CB100RIDEAPART.com Modifikasi konversi motor listrik Honda CB100

Heret Frasthio, pendiri Elders Garage, salah satu bengkel konversi motor listrik bersertifikat mengatakan, proses mendapatkan surat kepemilikan motor listrik hasil konversi sebetulnya mudah.

Sebab regulasi tersebut tercantum dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) No. 65 Tahun 2020 tentang Konversi Sepeda Motor dengan Penggerak Motor Bakar Menjadi Sepeda Motor Listrik Berbasis Baterai.

“Awalnya kita hubungi Kemenhub, minta surat pengantar. Kemudian arahannya cek fisik ke Samsat,” ujar Heret, kepada Kompas.com (15/9/2022).

Baca juga: Honda Siap Luncurkan Motor Baru, Sport atau Matik?

“Cek fisik kalau motor ini BPKB dan STNK-nya, serta nomor rangka dan nomor mesin oke. Kalau sudah kita dapat surat pengantar dari kepolisian, dari situ masuk ke balai uji di Bekasi,” kata dia.

Apabila sudah sampai pada tahapan pengujian, nantinya motor bakal diuji tipe seperti motor baru. Mulai dari pengereman, lampu-lampu dan sebagainya. Tujuannya untuk memastikan bahwa motor masih standar dan laik jalan.

“Dari situ akan mendapatkan surat lagi, kalau lulus uji SUT dan SRUT, dari situ masuk ke Samsat lagi untuk pembuatan STNK dan BPKB,” ucap Heret.

Baca juga: Spesifikasi Wuling Air ev, Mobil Listrik Mungil Harga Rp 200 Jutaan

Jenis pelat nomor kendaraan listrikScreenshot Youtube BRIN Indonesia Jenis pelat nomor kendaraan listrik

Meski begitu, Heret tidak bisa memastikan berapa lama proses konversi motor listrik. Sebab tiap kendaraan yang diuji tipe memakan waktu yang berbeda-beda.

Karena proses melengkapi komponen buat uji tipe dan kelayakan itulah yang memakan waktu. Di mana pemilik harus menyempurnakan kembali motornya seperti motor keluaran pabrik.

“Kita baru mulai minggu lalu, karena memang secara aturan sudah ada. Teman kita di Bali sudah ada tuh, tapi bukan Vespa. Setahu aku asal pengujiannya sudah selesai, harusnya cepat,” kata Heret.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.