Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/09/2022, 18:31 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Bahan bakar Solar yang di desain khusus bagi mobil diesel terbagi dalam beberapa jenis untuk pasar Indonesia.

Satuannya dilihat berdasarkan nilai cetane number (CN), makin tinggi angkanya maka kandungan sulfurnya makin rendah.

Jenis mobil diesel commonrail sesuai spesifikasi wajib menggunakan bahan bakar dengan cetane number (CN) 51. Pasalnya, kompresi mesin yang dihasilkan lebih besar, sehingga membutuhkan bahan bakar berkualitas. 

Penggunaan bahan bakar yang tidak cocok konsekuensinya usia pakai komponen bakal lebih singkat. Salah satunya injektor yang tersumbat.

Baca juga: Seberapa Nyaman Jadi Penumpang Hyundai Stargazer?

Kalibrasi injektor tiap silinder yang tidak seimbang berdampak pada pembakaran mesin yang pincang. 

Lantas apa perbedaan mendasar jenis-jenis solar dilihat dari nilai CN? 

Angkutan Kota D08 mengisi bahan bakar minyak (BBM) subsidi Pertalite di SPBU di Depok, Senin (5/9/2022). Organda memastikan adanya kenaikan tarif angkutan umum imbas dari kenaikan BBM subsidi jenis Pertalite dan Solar.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Angkutan Kota D08 mengisi bahan bakar minyak (BBM) subsidi Pertalite di SPBU di Depok, Senin (5/9/2022). Organda memastikan adanya kenaikan tarif angkutan umum imbas dari kenaikan BBM subsidi jenis Pertalite dan Solar.

Dosen Konversi Energi Otomotif Universitas Negeri Semarang (Unnes) Widya Aryadi menjelaskan, bahan bakar berkualitas tinggi meningkatkan kinerja ruang bakar mesin. Sehingga, tekanan kompresi mesin seimbang. Dampaknya efisiensi bahan bakar terjaga dan tenaga mesin stabil. 

"Bahan bakar kualitas baik berdampaknya positif terhadap pembakaran mesin. Pembakaran bagus dan komponen utama mesin bisa awet," ucap Widya, kepada Kompas.com, Selasa (6/9/2022). 

Kandungan sulfur yang relatif rendah. Sangat ramah bagi komponen utama pada jalur bahan bakar. Sebab, dengan kotoran dan sulfur yang tinggi pasokan bahan bakar ke injektor berisiko terhambat. 

Baca juga: Cara Irit Mengendarai Mobil Matik di Tengah Kenaikan Harga BBM

Salah satu saja komponen jalur bahan bakar tersumbat kotoran, kalibrasi tekanan injektor masing-masing silinder bisa tidak seimbang. 

Mekanik bengkel resmi Toyota melakukan perawatan berkala. Sesuai jadwal perawatan rekomendasi pabrikan Toyota, pemilik kendaraan wajib mengikuti prosedur servis 6 bulan. Dicky Aditya Wijaya Mekanik bengkel resmi Toyota melakukan perawatan berkala. Sesuai jadwal perawatan rekomendasi pabrikan Toyota, pemilik kendaraan wajib mengikuti prosedur servis 6 bulan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.