Mimpi Indonesia Jadi Pemain Utama di Era Kendaraan Listrik

Kompas.com - 29/07/2022, 08:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury menyatakan, mimpi Indonesia untuk menjadi pemain utama dalam era kendaraan bermotor listrik dunia kini tengah terbuka lebar.

Optimisme tercipta seiring dengan datangnya beragam komitmen investasi dari para pelaku industri berskala besar di sektor elektrifikasi. Antara lain dari produsen baterai kendaraan listrik kelas dunia, seperti Contemporary Amperex Technology Co. Limited (CATL) (China) dan LG (Korea Selatan).

Selain itu, jumlah nikel yang berada di Tanah Air, yakni sebesar 20 persen dari total cadangan di global bisa dimanfaatkan secara optimal untuk kemudian jadi sentra produksi baterai kendaraan listrik.

Baca juga: Prinsipal Chery Klaim Siapkan Investasi di Indonesia Rp 14 Triliun

Ilustrasi mobil listrik ToyotaCARSCOOPS.com Ilustrasi mobil listrik Toyota

"Kita memang melakukan aliansi secara end-to-end, di mana kita berharap dari dua partner saat ini yaitu dari China dan Korea Selatan, yang merupakan dua dari produsen baterai terbesar di dunia," kata Nugraha dalam konfersi virtual, Kamis (28/7/2022).

"Jadi dari hulu ke hilir dibuat, dari pertambangan sampai ke pengembangan ke baterai sel dan pack-nya. Sehingga diharapkan 70 persen cadangan nikel di Indonesia bisa diproduksi jadi precusor dan katod," ucap Nugraha, menambahkan.

Lebih dari itu, Indonesia juga berpotensi bisa menjadi pusat pengembangan kendaraan bermotor listrik dengan adanya perusahaan asing yang berminat untuk membangun pabrik hingga riset dan pengembangannya di sini.

Contoh terbaru, ada Toyota dan Mitsubishi yang secara total mengucurkan investasi baru hingga Rp 37 triliun hingga lima tahun ke depan. Kemudian juga Chery dengan komitmen Rp 14 triliun untuk pengembangan bisnis dan elektrifikasi di Indonesia.

"Kita sudah dilirik juga dengan negara-negara lain, di mana beberapa produsen otomotif yang ada di dunia kini juga mulai melihat untuk memulai membangun fasilitas produksinya di Indonesia untuk melanjutkan value chainnya," kata dia.

Baca juga: Pemerintah Dapat Rp 37 Triliun buat Investasi Kendaraan Listrik dari Toyota dan Mitsubishi

Peluncuran fasilitas pembelajaran elektrifikasi di Indonesia, xEV Center milik TMMINDOK. TMMIN Peluncuran fasilitas pembelajaran elektrifikasi di Indonesia, xEV Center milik TMMIN

"Ini akan menjadi battery pack bahkan menuju produksi mobil listrik di dalam negeri, dan memproduksi ISS serta charging station dan recycling," lanjut Nugraha.

Dengan roadmap pengembangan baterai kendaraan listrik tersebut, ia optimistis Indonesia bisa semakin maju. Tinggal beberapa sektor pendukungnya dipercepat untuk dihadirkan supaya seluruh target yang hendak dicapai tepat waktu.

Apabila seluruh proses realisasi menuju era elektrifikasi kendaraan ini sejalan, diperkirakan pada 2030 nanti Indonesia punya prepoertairy battery technology bersama mitra utama tadi.

"Kita juga berharap mulai saat ini kendaraan listrik roda dua bisa dibangun secara agresif," kata dia lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.