Para Orangtua, Jangan Bonceng Anak Kecil di Jok Depan Motor

Kompas.com - 22/06/2022, 14:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat mengendarai sepeda motor, pengendara wajib tahu bahwa batas penumpang yang bisa dibawa, yaitu satu orang. Posisi duduknya juga harus sesuai, di belakang pengendara atau di jok penumpang.

Membonceng anak-anak, khususnya anak yang kakinya belum sampai ke foot step motor, sebenarnya tidak disarankan karena berbahaya dan anak tersebut masih belum seimbang.

Namun, masih ada pengendara motor yang mengakali hal tersebut, misalnya dengan membonceng anak di jok depan motor, atau dibiarkan berdiri di foot step bagian depan skutik.

Baca juga: Viral, Foto Pengendara Motor Tanpa Helm Kena ETLE di Persawahan

Padahal, kebiasaan ini berbahaya baik bagi pengendara maupun si anak. Seperti yang terekam pada unggahan akun Instagram @dashcam_owners_indonesia, Selasa (21/6/2022). 

Terlihat seorang pengendara motor yang membonceng anak kecil di jok depan motornya, tiba-tiba melaju di luar kendali saat akan keluar dari gang. Diduga, anak tersebut tidak sengaja menarik tuas gas motor.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

Pengendara motor baik anak yang dibonceng tersebut tampak tidak menggunakan helm atau atribut berkendara yang baik. Beruntung, motor tersebut terjatuh sebelum meluncur ke jalan raya.

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menekankan bahwa perilaku seperti ini harus dihindari oleh pengendara sepeda motor, apapun alasannya.

"Ini jelas tidak sesuai dengan regulasi ataupun norma-norma keselamatan. Ingat lagi, ketika kecelakaan, yang terjadi adalah kerugian yang besar dan penyesalan yang mendalam bagi orangtua yang membawa anak-anaknya dan mengalami kecelakaan," ucap Jusri kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: Tabrakan di Tambun, Benarkah Mesin Mobil Bisa Mati di Pelintasan KA?

Jusri mengatakan, banyak pengendara sepeda motor yang membiarkan anaknya berdiri di foot step skutik dalam posisi berdiri, atau bahkan menambahkan kursi-kursi modifikasi untuk anak duduk di bagian depan skutik.

Menurut dia, tidak ada alternatif yang baik untuk membawa anak kecil naik sepeda motor karena potensi kecelakaannya tinggi.

"Safety itu tidak mengenal kata excuse. Kalau enggak punya mobil (untuk membawa anak berkendara dengan aman), ya naik angkutan umum, taksi, bus," ucap Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.