Cegah Truk Nyasar, Pengusaha Harus Buat Risiko Perjalanan

Kompas.com - 11/05/2022, 17:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan truk karena salah memilih jalan masih sering terjadi di Indonesia. Misalnya truk terlalu berat dan tidak bisa dikendalikan saat melewati jalan menurun atau jalanan yang dilewati terlalu sempit.

Untuk mencegah hal tersebut, sebaiknya perusahaan truk punya risk journey. Dengan membuat risk journey, pengemudi jadi memiliki pedoman akan jalan yang dilewati, mengenai bahayanya apa saja.

Ahmad Wildan, Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengatakan, ada beberapa tahapan untuk membuat risk journey.

Baca juga: Cegah Truk Alami Rem Blong, Sopir Harus Bisa Periksa Rem Sebelum Jalan

Sebuah truk boks berisi minyak goreng tergelincir di daerah Kalimodang, Kecamatan Sambong, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, pada Rabu (27/4/2022)KOMPAS.COM/ARIA RUSTA YULI PRADANA Sebuah truk boks berisi minyak goreng tergelincir di daerah Kalimodang, Kecamatan Sambong, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, pada Rabu (27/4/2022)

"Pertama, saya minta data kendaraan pengangkutnya. Saya petakan dengan detail untuk setiap tipe kendaraan area blindspot-nya. Kemudian juga saya inventaris jenis remnya. Baru kemudian saya melakukan survai risk journey dimaksud," kata Wildan dalam acara Kuliah Telegram Indonesia Truckers Club belum lama ini.

Baca juga: Aksi Bajing Loncat Kembali Terjadi di Bandar Lampung

Ketika sudah dibuat risk journey, bisa diajarkan ke tim keselamatan yang ada di perusahaan. Sehingga tim tadi bisa lanjut membuat risk journey lain dengan berbagai rute.

"Saya menangkap, bahwa pemahaman tentang risk journey ini masih sangat awam, dan jarang perusahaan yang memilikinya, padahal hal ini sering menjadi menyebab terjadinya suatu kecelakaan," kata Wildan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.