Mitos atau Fakta, Mobil Bisa Mogok Saat Lewat Pelintasan Kereta?

Kompas.com - 21/04/2022, 07:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kecelakaan lalu lintas di pelintasan sebidang kereta api masih sering terjadi di Tanah Air. Kondisi ini kabarnya dipicu karena mobil atau motor yang lewat mengalami masalah di lokasi tersebut.

Bahkan, ada anggapan bahwa pelintasan sebidang punya pengaruh medan magnet yang menjadi momok tersendiri bagi pengemudi mobil.

Seringnya kejadian ini sampai menimbulkan mitos bahwa melewati pelintasan kereta dapat membuat kendaraan mogok. Tapi benarkah hal tersebut?

Baca juga: Fenomena Kejahatan Pembiayaan Kendaraan Bermotor Jelang Lebaran

Perlintasan rel kereta di Stasiun Pondok CinaM Chaerul Halim Perlintasan rel kereta di Stasiun Pondok Cina

Executive Coordinator Technical Service Division Astra Daihatsu Motor (ADM) Bambang Supriyadi mengatakan, rel kereta memang mengandung medan magnet.

Menurutnya, medan magnet bisa terjadi karena adanya gesekan antara rel dan kereta api saat lewat. Namun, hal ini tidak akan menganggu kinerja mesin mobil.

“Kalau mogoknya bisa disebabkan tidak tepat dalam pindah gigi atau injak dan lepas pedal kopling,” ujar Bambang, kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: KAI Bakal Tuntut Pengemudi Mobil yang Tabrakan dengan KRL di Depok

Selain itu, faktor penyebab mobil mogok adalah kondisi aki yang sudah lemah. Apabila komponen tersebut dalam kondisi tidak baik, tentu membuat mobil jadi lebih sulit distarter.

Hal serupa dinyatakan Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi.

Menurutnya, sebab utama mobil jadi mogok saat lewat pelintasan kereta api ialah faktor pengendara dan kondisi kendaraan.

Baca juga: Pertamax Rp 12.500, Isi BBM Full Mitsubishi Xpander Tembus Rp 562.500

Ilustrasi menyalakan atau starter mobil menggunakan anak kunci.KompasOtomotif-Donny Apriliananda Ilustrasi menyalakan atau starter mobil menggunakan anak kunci.

“Medan magnet yang terdapat di rel kereta tidak dapat menganggu kinerja kendaraan, tetapi lebih kepada psikologis (panik) si pengemudi,” kata Didi.

Didi mencontohkan, seperti pada mobil yang sudah menggunakan tombol start/stop. Maka membutuhkan injak pedal kopling (transmisi manual) atau pedal rem buat tranmsisi matik, ketika akan menyalakan mesin.

Dalam kondisi panik, sangat memungkinkan pengemudi lupa dengan prosedur utama dalam menyalakan kendaraan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.