Apa Itu Crash Cushion dan Fungsinya di Jalan Tol?

Kompas.com - 07/03/2022, 14:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain marka jalan dan berbagai tanda yang dipasang sepanjang jalan tol, ada beberapa benda-benda yang ikut diaplikasi pengelola sebagai perangkat keselamatan bagi pengendara.

Salah satunya seperti crash cushion, yakni benda berwarna kuning dan hitam yang teraplikasi bersama marka jalan dan ditempatkan pada percabangan antara pintu keluar atau off ramp dan jalur utama.

Nah lantas apa fungsi dari crash cushion ?

Crash cushion memiliki bentuk lekukan yang menutup ujung pagar pengaman dengan bagian ujung yang tumpul.

Baca juga: Jadi Tuan Rumah, Jokowi Siap Sambut Pebalap MotoGP di Jakarta

Sebuah Toyota Agya alami kecelakaan tunggal di Jalan Wonosobo-Banjarnegara, Senin (17/1/2022). Mobil tersebut berakhir dalam kondisi tertusuk pagar pembatas di tepi jalan.Akun Instagram @banjarnegaraterkini Sebuah Toyota Agya alami kecelakaan tunggal di Jalan Wonosobo-Banjarnegara, Senin (17/1/2022). Mobil tersebut berakhir dalam kondisi tertusuk pagar pembatas di tepi jalan.

 

Kelir kuning yang diberikan juga bukan sembarangan, karena bersifat reflektif atau bisa memantulkan cahaya ketika tersorot lampu mobil di malam hari.

Sesuai dengan namanya, crash cushion berguna untuk meredam benturan bila terjadi insiden dari pengendara di jalan tol, khususnya saat berada di pecabangan antara jalur utama dan off ramp.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh PT Jasa Marga (Persero) Tbk (@official.jasamarga)

 

"Crash cushion berfungsi untuk meredam tumbuk benturan sehingga dapat mengurangi fatalitas yang terjadi akibat tabrakan kendaraan dengan objek hazard seperti ujung guardrail, lampu penerangan jalan umum, dan lain sebagainya," tulis keterangan dalam Instagram resmi Jasa Marga.

Crash cushion sendiri umumnya dipasang pada pada jalan tol antardaerah atau luar kota. beberapa diantaranya seperti ruas Jalan Tol Jagorawi, Tol Cengkareng - Batu Ceper - Kunciran, Tol Serpong- Cinere, Tol Solo - Ngawi, Tol Batang - Semarang, dan Tol Jakarta Cikampek.

Disitat dari Properti.Kompas.com, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) telah merekomendasikan penggunaan crash cushion pada tiap jalan tol yang tentu secara fungsi untuk menekan fatalitas.

Baca juga: Korban Penipuan Kasus Diler Honda MT Haryono Sudah Lapor Polisi

Senior Investigator KNKT Ahmad Wildan mengatakan, rekomendasi penggunaan crash cushion di jalan tol di Indonesia berangkat dari insiden kecelakaan mobil saat Lebaran pada 2018 di Ruas Tol Solo - Ngawi.

Mobil tertusuk ujung pagar pengaman jalan yang belum dipasangi crash cushion Mobil tertusuk ujung pagar pengaman jalan yang belum dipasangi crash cushion

Pengendara yang mengalami kecelakaan tertusuk end guardrail atau ujung pagar pengaman dengan bentuk seperti sirip ikan yang runcing. Akibatnya, satu korban meninggal dunia.

"Pada saat investigasi, KNKT mencermati bentuk terminal end guardrail yang berbentuk sirip ikan dan cukup runcing dapat menusuk kendaraan yang menabrak dari depan. Atas hal tersebut diterbitkanlah rekomendasi tersebut (crash cushion)," kata Wildan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.