Evaluasi dan PR Sirkuit Mandalika Sebelum MotoGP 2022, Kondisi Aspal Paling Disorot

Kompas.com - 15/02/2022, 12:35 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok, sudah selesai menggelar sesi tes pramusim. Banyak pebalap yang jatuh cinta dengan keindahan sirkuit ini.

Namun, di balik keindahan tersebut, ada beberapa pekerjaan rumah (PR) yang harus dikerjakan Mandalika Grand Prix Association (MGPA) selaku pengelola sirkuit, sebelum seri kedua dimulai pada 18-20 Maret 2022.

Sesi tes pramusim di Mandalika sudah menjadi sorotan jutaan pasang mata publik. Perhatian akan semakin besar ketika sirkuit ini akan digunakan untuk balapan, karena disiarkan langsung ke seluruh penjuru dunia.

Baca juga: 3 Catatan Tes MotoGP Mandalika 2022, Honda Meningkat Yamaha Stagnan

Namun, Sirkuit Mandalika yang tergolong sebagai sirkuit baru ini belum bisa dikatakan sempurna. Ada beberapa hal yang dikeluhkan oleh pebalap dari segi teknis.

Hujan di Sirkuit Mandalika menyebabkan motor dan baju balap menjadi kotorDok. Red Bull KTM Hujan di Sirkuit Mandalika menyebabkan motor dan baju balap menjadi kotor

Salah satunya adalah lintasan yang kotor, sehingga mengganggu jalannya sesi tes. Kondisi tersebut bahkan sampai membuat tes pramusim pada hari pertama dihentikan sementara.

Pembangunan di sekitar sirkuit dan sirkuit yang tidak pernah digunakan lagi sejak menggelar World Superbike (WorldSBK) tahun lalu membuat debu dan kotoran muncul saat hujan tiba.

Para pebalap bahkan yang harus membersihkan sirkuit tersebut dengan mengitarinya selama beberapa lap. Sehingga, debu dan kotoran yang menempel pada pori-pori aspal dapat terangkat.

Baca juga: Usai Tes Pramusim, Bos Dorna Bicara Kelebihan dan Kekurangan Sirkuit Mandalika

Dengan adanya debu dan kotoran tersebut, jalur yang bersih hanya pada racing line yang normal saja. Sehingga, sulit bagi pebalap untuk mencoba jalur yang lain, seperti offensive line atau defensive line.

Hujan di Sirkuit Mandalika menyebabkan motor dan baju balap menjadi kotorDok. Ecstar Suzuki MotoGP Hujan di Sirkuit Mandalika menyebabkan motor dan baju balap menjadi kotor

Dengan kondisi sirkuit yang kotor, apabila pebalap melakukan kesalahan dengan melebar sedikit dari racing line, maka berpotensi tinggi untuk terjatuh karena licin akibat kotoran.

Masalah lainnya yang menjadi perhatian adalah aspal yang disebut mulai terkelupas. Motor balap MotoGP dapat melaju hingga 350 kilometer per jam. Dengan kecepatan tersebut, tentu membutuhkan aspal dengan spesifikasi yang tinggi.

Francesco Bagnaia saat sesi tes pramusim MotoGP 2022 di Sirkuit Mandalika, LombokDok. @pecco63 Francesco Bagnaia saat sesi tes pramusim MotoGP 2022 di Sirkuit Mandalika, Lombok

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.