Pakai Biofuel, Tenaga Mobil Balap Formula 1 Diyakini Merosot

Kompas.com - 07/02/2022, 11:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Formula 1 (F1) sudah berkomitmen untuk lebih ramah lingkungan, yakni dengan cara menggunakan bahan bakar biofuel. Namun, bahan bakar tersebut memiliki konsekuensi.

Dikutip dari Carbuzz.com, Senin (7/2/2022), Yasuaki Asagi, mantan insinyur mesin Honda F1, mengatakan, akan sangat menantang untuk mendapatkan tenaga yang sama dengan mesin 2022, karena regulasi baru soal bahan bakar.

Asagi tidak menyebutkan seberapa besar tenaga yang akan hilang. Tapi, F1 adalah olahraga balap di mana penurunan sebesar 5 persen saja sudah signifikan perbedaannya.

Baca juga: Penasaran Apa yang Terjadi pada Ban Bekas Mobil Formula 1?

Biofuel yang disebut E10 adalah salah satu dari banyak regulasi baru yang diperkenalkan tahun ini di F1. E10 sendiri memiliki perbandingan 90:10, campuran bahan bakar fosil dan etanol berkelanjutan.

Mobil balap Formula 1 tim Red Bull RacingDok. Red Bull Racing Mobil balap Formula 1 tim Red Bull Racing

Pada 2026, semua tim sudah harus menggunakan bahan bakar berkelanjutan. Tapi, sebelumnya, perubahan akan dilakukan secara bertahap.

Setiap pabrikan yang ada di F1 sudah bekerja keras pada mesin penggerak generasi berikutnya, yang pasti akan memikat lebih banyak pabrikan ke olahraga di paruh kedua dekade ini. Pengenalan biofuel mungkin tampak aneh, tapi banyak produsen percaya itu adalah kunci untuk mempertahankan mesin pembakaran internal.

Bentley adalah salah satu dari produsen ini, dan menggunakan Flying Spur Hybrid untuk membuktikan seberapa baik kinerjanya. Asagi, yang masih bekerja sama dengan Red Bull saat memindahkan departemen mesin penggeraknya sendiri adalah salah satu pimpinan pertama yang mengakui tantangan tersebut.

Baca juga: Masih Suplai Mesin sampai 2025, Honda Batal Mundur dari Formula 1

"Sepertinya perusahaan lain mengatakan itu hampir sama, tetapi sebaliknya, membuat pengumuman seperti itu berarti sulit untuk mendapatkan kekuatan yang sama seperti tahun lalu," kata Asagi.

Max Verstappen menang pada seri terakhir Formula 1 (F1) 2021 di GP Abu Dhabi. (Photo by KAMRAN JEBREILI / POOL / AFP)KAMRAN JEBREILI Max Verstappen menang pada seri terakhir Formula 1 (F1) 2021 di GP Abu Dhabi. (Photo by KAMRAN JEBREILI / POOL / AFP)

Masalahnya berkaitan dengan campuran baru. Singkatnya, etanol membuat bahan bakar lebih berat. Selain itu, juga tidak memiliki kekuatan laten yang sama, yang berarti tangki penuh pada mobil baru akan sedikit lebih berat, tapi bahan bakarnya akan kurang kuat.

Dengan aturan mesin saat ini yang ditetapkan pada tahun 2021, tim tidak dapat membuat perubahan signifikan untuk mengimbanginya.

“Di sisi lain, pembakaran yang tidak normal dari bahan bakar lama akan lebih mudah dikendalikan sekarang. Kami bertujuan untuk efisiensi maksimum, tetapi dengan bahan bakar E10 tenaga mesin juga akan berkurang, dan jumlah pembangkit tenaga juga akan berkurang," ujar Asagi.

Max Verstappen berhasil jadi juara dunia Formula 1 (F1) 2021. (Photo by ANDREJ ISAKOVIC / AFP)ANDREJ ISAKOVIC Max Verstappen berhasil jadi juara dunia Formula 1 (F1) 2021. (Photo by ANDREJ ISAKOVIC / AFP)

Red Bull memasuki tahun baru dengan keuntungan yang cukup besar. Juara bertahan tidak hanya akan berada di belakang kemudi Red Bull, tapi semua komponen yang digunakan di dalam mobil sekarang dibuat di pabrik yang sama, baik mesin maupun sasis.

Untuk melihat efek dari bahan bakar baru ini, berbagai mobil baru akan debut selama tiga minggu ke depan, diikuti dengan sesi tes pra-musim tahunan di Barcelona, pada 23-25 Februari 2022.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.