Lebih Ekstrem dari Sitinjau Lauik, Detik-detik Bus AKAP Lewati Likuan Endikat

Kompas.com - 06/02/2022, 13:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ruas jalan di sejumlah daerah di Sumatera memberikan tantangan tersendiri. Kondisi jalan yang naik turun, berkelok, turunan yang curam, dan lainnya menjadi hal yang harus diperhatikan pengemudi saat melintasinya.

Selain jalur terkenal Sitinjau Lauik, Sumatera Barat, ternyata masih banyak jalur ekstrem dengan tikungan tajam serta menanjak. Salah satunya adalah Likuan Endikat di Sumatera Selatan.

Likuan Endikat sendiri memiliki medan yang nyaris serupa dengan Sitinjau Lauik. Hanya saja Likuan Endikat sedikit lebih ekstrem, karena jalan yang dimiliki tidak selebar tanjakan Sitinjau Lauik.

Baca juga: Kendaraan Bentrok di Tanjakan Sitinjau Lauik, Siapa yang Harus Ngalah?

Lokasi tanjakan Likuan Endikat ini berada tepat di perbatasan antara Kabupaten Lahat dan Kota Pagar Alam. Tepatnya berjarak sekitar 25 km dari Pagar Alam, dan 40 km dari Kabupaten Lahat.

Jalur ini merupakan jalan utama untuk kemudian berlanjut ke Bengkulu Selatan atau ke Empat Lawang. Tak heran jalur ini banyak dilalui kendaraan bertonase besar seperti bus dan truk.

Seperti salah satu video yang diunggah oleh akun Tiktok @parodimistis21. Dalam tayangan tersebut terlihat kemahiran sopir AKAP ketika melintasi turunan Likuan Endikat.

@parodimistis21 woww ???? #tranding #dibaliklayar #fyp? #fyp #bus #telolet #cars #ekstrimbanget ? suara asli - Parodi Mistis 21

Sang sopir pun terlihat memberikan aba-aba kepada pengguna jalan lain agar memberi ruang ketika bus yang dikemudikannya harus mundur dan mengambil jalur berlawanan agar bisa melewati turunan tersebut.

Ketika melewati jalur yang curam seperti Likuan Endikat dan Sitinjau Lauik, ada teknik tertentu yang biasa digunakan oleh sopir kendaraan bertonase besar seperti bus dan truk.

“Mereka menggunakan jalur yang namanya out-in-out. Waktu out, dia mengambil titik area jalur berlawanan, waktu in dia menuju apex. Dengan teknik ini, lintasan kendaraan saat menanjak menjadi landai,” ucap Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC).

Tujuan dari melakukan out-in-out ini adalah agar momentum kendaraan terpelihara. Sehingga laju kendaraan konstan, tidak kehilangan momentum dan bisa lancar saat menanjak.

Kondisi tikungan Sitinjau Lauik yang tidak bisa dua truk besar lewat sekaligusKOMPAS.COM/PERDANA PUTRA Kondisi tikungan Sitinjau Lauik yang tidak bisa dua truk besar lewat sekaligus

Sementara itu Instruktur keselamatan berkendara dari Rifat Drive Labs (RDL) Andry Berlianto menambahkan, saat tanjakan dan turunan pengemudi harus melihat rambu di jalan atau orang-orang yang memberikan tanda aman untuk melanjutkan perjalanan.

Baca juga: Modifikasi Salah Aturan, Bisa Kena Denda Rp 24 Juta

Ketika hendak memasuki tanjakan atau turunan, bunyikan klakson untuk memberitahukan kendaraan lain.

“Selain itu, pengemudi harus menguasai kendaraannya dengan baik dan benar. Dalam arti, ia tidak kesulitan mengoperasikan kendaraannya saat menurun atau menanjak dengan gigi transmisi yang tepat,” ucap Andry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.