Pengendara Motor Nekat Melintas di JLNT, Memicu Kecelakaan Mobil

Kompas.com - 07/12/2021, 08:42 WIB
Pengendara sepeda motor nekat melawan arah saat berlangsung razia di jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Selasa (25/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KRISTIANTO PURNOMOPengendara sepeda motor nekat melawan arah saat berlangsung razia di jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Selasa (25/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO

JAKARTA, KOMPAS.com - Beredar di media sosial video yang memperlihatkan kecelakaan di ruas jalan layang non tol (JLNT).

Dalam rekaman berdurasi 30 detik itu, menampilkan sekelompok pengendara motor dengan kecepatan tinggi diduga melintas di JLNT Antasari, Jakarta Selatan.

Terlihat salah satu pengendara tersebut terlihat berhenti di kanan jalan. Tak berselang lama, mobil berkelir hitam yang hendak melintas di kanan jalan kehilangan kendali diduga lantaran menghindari pengendara motor tersebut.

Akibatnya, mobil tersebut menabrak pembatas dan berputar hingga terbalik.

Baca juga: Daftar Mobil Bekas Rp 150 Jutaan, Pilihannya Beragam

Ketika tim redaksi mencoba untuk menghubungi Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Argo Wiyono, belum ada jawaban dan keterangan lebih lanjut terkait video tersebut.

Namun perlu diingatkan lagi, sudah ada aturan yang dibuat dengan alasan yang cukup jelas bahwa pengemudi motor dilarang untuk melintas di JLNT, yaitu demi mengutamakan keselamatan dan keamanan bersama. Sebab, buat motor risikonya sangat besar mengingat angin di atas jauh lebih besar.

Menurut Undang-Undang No.22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Pasal 287 ayat 1 dan 2, menyatakan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang melanggar aturan perintah, yang diisyaratkan oleh rambu lalu lintas atau alat pemberi isyarat lalu lintas, bisa dipidana dengan kurungan dua bulan atau denda Rp 500.000.

Bila dengan sanksi tersebut tidak kapok, maka seharusnya polisi menyiapkan aturan yang bisa membuat efek jera buat pemotor yang nekat melintas di JLNT tersebut.

Pemerhati masalah transportasi Budiyanto mengatakan, bahwa ;arangan tersebut dibuat lantaran jalan layang memiliki tekanan udara atau crosswind cukup kuat, sehingga bisa berakibat kendaraan tidak stabil atau oleng yang berpotensi terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Kecelakaan yang terjadi di JLNT khususnya di JLNT Casablanca sudah beberapa kali terjadi, bahkan pernah suami istri terjatuh dari ketinggian JLNT tersebut sehingga berakibat pada korban meninggal dunia,” ujar Budiyanto saat dihubungi Kompas.com, Senin (6/12/2021).

Sejumlah sepeda motor menerobos larangan melintas di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu - Tanah Abang, Jakarta, Rabu (5/7/2017)ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA Sejumlah sepeda motor menerobos larangan melintas di Jalan Layang Non Tol (JLNT) Kampung Melayu - Tanah Abang, Jakarta, Rabu (5/7/2017)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.