Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mobil Ini Tersesat dan Terguling karena Ikuti Google Maps

Kompas.com - 24/10/2021, 16:01 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada saat berkendara jarak jauh atau ke daerah yang belum pernah dilewati, aplikasi peta atau navigasi menjadi salah satu solusi. Pasalnya, pengendara dengan mudah dapat mengambil jalur tercepat untuk sampai di titik tujuan.

Namun saat mengikutinya, pengendara harus tetap memperkirakan apakah kendaraan mampu melintasi jalur yang direkomendasikan atau tidak. Sebab, tidak jarang rekomendasi yang diberikan kurang tepat untuk dilalui oleh mobil maupun sepeda motor.

Sebagai contoh suatu cuplikan video yang diunggah oleh pemilik Instagram @romansasopirtruck. Terlihat, di sana ada mobil keluarga yang 'tersesat' dan tidak mampu melewati jalur rekomendasi.

Baca juga: Begini Inspeksi Awal Ban Mobil Sebelum Melakukan Perjalanan

Ilustrasi berkendara mobilSHUTTERSTOCK Ilustrasi berkendara mobil

Alhasil, jalanan sempit dan curam tersebut membuat mobil kesulitan melintas hingga terguling dan masuk parit.

"Korban Google Maps, TKP Surodadi, Selo, Boyolali, Jawa Tengah," tulis video keterangan tersebut, Minggu (24/10/2021).

Agus Sani selaku Head of Safety Riding Promotion Wahana menjelaskan, penggunaan maps pada saat berkendara boleh saja asal tidak mengganggu konsentrasi pada saat berkendara.

Kemudian, tetap memperhatikan jalan dan wilayah sekitar. Bila tidak mampu dilewati maka baiknya mengambil jalur alternatif yang dapat diatur melalui aplikasi terkait atau bertanya warga.

"Penggunaan maps boleh, tapi pengendara harus tetap berkonsentrasi dan fokus pada pandangan depan saat berkendara. Bila ada suatu hal aneh, terkhusus pada medan jalan, coba lihat map lagi apakah masih on track," katanya kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Pakai Motor Matik, Ini Pentingnya Ganti Oli Gardan

"Jika memang tidak bisa dilewati, jangan dipaksa. Tanya saja dengan orang sekitar. Kemudian pastikan juga bahwa dalam aplikasi terkait sudah disesuaikan dengan moda kendaraan yang tengah digunakan," lanjut Agus.

Di samping itu, pada suatu titik tertentu aplikasi navigasi bisa jadi belum melakukan update terkini. Apakah jalan sedang dilakukan perbaikan, sudah diperbaharui, atau lainnya.

"Jangan gegabah dan percaya 100 persen (kepada aplikasi map). Tetap selalu waspada," kata dia lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.