Jadi Korban Tabrak Bus Sugeng Rahayu, Bahaya dari Belakang Memang Sulit Diprediksi

Kompas.com - 18/10/2021, 18:41 WIB
Kecelakaan Bus Sugeng Rahayu di Ngawi, Jawa Timur, Sabtu (16/10/2021). Dok. Polres NgawiKecelakaan Bus Sugeng Rahayu di Ngawi, Jawa Timur, Sabtu (16/10/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com – Kecelakaan yang melibatkan bus Sugeng Rahayu kembali terjadi di Jalang Ngawi Maospati belum lama ini. Bus Sugeng Rahayu tampak gagal mengerem, sehingga menabrak motor dan bus yang sedang diam.

Motor yang posisinya tepat di belakang bus yang diam harus terhimpit. Pada unggahan dashcam owners Indonesia di Instagram pun terlihat motor sudah remuk, korban selamat pun dibawa ke rumah sakit terdekat.

Jika dilihat dari kejadian seperti ini, bahaya dari belakang memang tidak bisa diduga. Namun ada beberapa cara untuk meminimalisir cedera yang dialami pengendara motor.

Baca juga: Mobil Listrik Jangan Sampai Jadi Timbunan yang Tidak Terpakai

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Satu-satunya cara adalah dengan menggunakan perlengkapan berkendara yang aman. Tidak ada cara yang aman untuk menghindari kecelakaan yang datangnya tiba-tiba dari belakang,” ucap Agus Sani, head of Safety Riding Promotion Wahana kepada Kompas.com, Senin (18/10/2021).

Selain itu, pengendara motor sebaiknya selalu waspada pada area lingkungan berkendara. Jadi pengendara bisa dengan cepat menghindar jika ada potensi bahaya yang datang tiba-tiba.

“Caranya bisa dengan memerhatikan kaca spion untuk melihat area belakang saat kendaraan berhenti. Lihat juga lingkungan berkendara agar pandangan jadi luas,” ucapnya.

Baca juga: Alasan Mitsubishi L300 Selalu Jadi Pilihan Pebisnis di Indonesia

Jika lewat spion terlihat bus yang datang dengan kecepatan tinggi, segera tinggalkan motor dan lari ke tempat yang aman. Mengingat nyawa lebih penting daripada sekadar menyelamatkan harta benda.

“Jadi lebih baik motor kita hancur tertabrak daripada nyawa kita dalam bahaya,” kata Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.