Mandalika Street Circuit Diklaim Jadi Trek Paling Canggih

Kompas.com - 18/10/2021, 07:42 WIB
Proses pembangunan Sirkuit Mandalika KOMPAS.com/FATHAN RADITYASANIProses pembangunan Sirkuit Mandalika

MANDALIKA, KOMPAS.com – Proses pembangunan The Mandalika Street Circuit sebentar lagi rampung. Soal trek, pengaspalan sudah 100 persen, hanya menunggu pengecatan, mulai dari bagian run-off sampai apex dan curb.

Adapun untuk fasilitas penunjang sirkuit, misalnya pit building modular sudah sampai di Mandalika, tinggal perakitan. Begitu juga medical center dan gedung race control yang tinggal finishing saja.

Berstatus sebagai sirkuit yang masih baru, Mandalika menawarkan beragam teknologi canggih di dalamnya. Dyan Dilato, Head of Operations – Sporting Mandalika Grand Prix Association (MGPA), menjelaskan beberapa kecanggihan dari sirkuit berkonsep jalanan ini.

Baca juga: Avanza Veloz Model Baru, Calon LMPV dengan Fitur Terbanyak

Dyan Dilato di Sirkuit MandalikaKOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Dyan Dilato di Sirkuit Mandalika

“Pertama untuk aspek safety, kita memakai concrete wall dengan debris fence yang sebetulnya balap motor enggak perlu itu. Jadi ini boleh dibilang terbaru dan tercanggih istilahnya,” ucap Dyan di Mandalika belum lama ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Concrete wall dipilih menggantikan rail guard yang terbuat dari besi. Bentuk dari concrete wall ini seperti yang ada di sirkuit perkotaan, misalnya di Baku, Azerbaijan, atau gelaran balap Formula E di jalanan perkotaan.

“Jadi Sirkuit Mandalika sudah super-aman, run-off jauh. Jadi biar aman, concrete wall ditambah tire barrier dan ditutup conveyor belt,” kata Dyan.

Baca juga: Mulai Besok Waktu Pemberlakuan Ganjil-Genap di Jakarta Kembali Normal

Dyan menjelaskan, di Sirkuit Mandalika tidak perlu menggunakan air fence seperti yang pernah kita lihat di Red Bull Ring Austria yang pernah ditabrak Maverick Vinales pada musim 2020. Air fence dibutuhkan pada sirkuit dengan belokan tajam.

“Di Mandalika, enggak usah pakai air fence, dengan gravel gitu saja motor enggak sampai (tabrak concrete wall), kita sudah tes. Gravel-nya punya kedalaman 30 cm dan harus selalu digaruk terus agar gembur atau soft,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.