Berkendara Saat Hujan, Waspadai Faktor Penyebab Aquaplaning

Kompas.com - 17/09/2021, 10:12 WIB
Ilustrasi aquaplaning www.reifen.deIlustrasi aquaplaning

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagian wilayah di Indonesia sudah memasuki musim hujan. Hal ini membuat sejumlah ruas jalan termasuk jalan tol digenangi oleh air akibat intensitas hujan tinggi.

Pengguna jalan tol harus lebih waspada, sebab kondisi jalan yang digenangi air berpotensi menyebabkan aquaplaning. Aquaplaning atau hidroplaning adalah kondisi saat ban kehilangan daya cengkeram saat melintasi air.

Baca juga: Bertemu Pelat Nomor Dewa yang Minta Jalan, Apa yang Harus Dilakukan?

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana, mengatakan, gejala aquaplaning biasanya hanya terjadi sesaat, namun efeknya dapat membuat celaka.

Faktor pertama yang dapat menyebabkan terjadinya aquaplaning yakni berkendara dengan kecepatan tinggi. Oleh sebab itu, pengemudi dituntut lebih waspada dengan lingkungan di sekitar, kurangi kecepatan saat melewati genangan air.

Berkendara di musim hujan bisa menjadi tantangan tersendiri, termasuk terjadinya aquaplaning.Chevrolet Indonesia Berkendara di musim hujan bisa menjadi tantangan tersendiri, termasuk terjadinya aquaplaning.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pengemudi banyak yang tidak paham aquaplaning, hal ini terjadi saat melewati genangan air dengan kecepatan tinggi,” ujar Sony kepada Kompas.com belum lama ini.

Selain kecepatan tinggi, penyebab lain terjadinya aquaplaning yakni kondisi ban. Kondisi ban yang sudah gundul membuat daya cengkeram ban terhadap jalan menjadi sudah tidak otimal lagi.

Baca juga: Kalahkan Marquez, Bos Ducati Beberkan Keunggulan Desmosedici GP21

Maka dari itu, pengemudi juga harus memastikan tapak permukaan ban masih cukup tebal. Sebab aquaplaning biasanya terjadi pada mobil dengan kondisi ban yang sudah aus.

“Kondisi ban yang sudah aus membuat ban lebih mudah terangkat dari aspal. Apalagi dengan kecepatan yang cukup tinggi, sudah cukup untuk membuat ban mobil kehilangan traksi,” katanya.

Aquaplaningwww.autobild.de Aquaplaning

Faktor penyebab aquaplaning yang ketiga yakni tekanan ban yang kurang. Kondisi tekanan udara ban ternyata juga berpengaruh terhadap daya cengkeram ban ke aspal, terlebih dalam kondisi jalan basah atau hujan.

Baca juga: Muluncur 17 September, Daihatsu Terios Punya Fitur Idling Stop

Maka dari itu, pemilik kendaraan wajib memastikan bahwa tekanan udara ban sudah sesuai sebelum digunakan.

“Selain itu, penting juga untuk memantau tekanan angin. Pengemudi harus menyesuaikan tekanan angin sesuai anjuran pabrikan yang biasanya tertera pada tire placard di pintu maupun pilar B kendaraan,” ucap Sony.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.