Diresmikan Jokowi, Pabrik Baterai Mobil Listrik Hyundai Akan Produksi Mulai 2024

Kompas.com - 15/09/2021, 12:42 WIB
Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem https://www.caixinglobal.com/Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meresmikan groundbreaking atau peletakkan batu pertama yang menandai pembangunan pabrik baterai mobil listrik proyek Hyundai Motor Group dengan LG Energy Solution di Karawang, Jawa Barat.

Diharapkan, melalui langkah tersebut Indonesia bisa keluar dari jebakan negara pengekspor bahan baku dalam proses transformasi era elektrifikasi kendaraan bermotor karena industri hilirisasi-nya berjalan.

"Indonesia berkomitmen memberikan dukungan pengembangan ekosistem atas industri baterai dan kendaraan listrik melalui reformasi struktural. Sehingga bisa memberikan kepastian hukum sekaligus kemudahan perizinan," katanya dalam tayangan di YouTube Sekertariat Presiden, Rabu (15/9/2021).

Baca juga: Melanggar Lalu Lintas, Ingat Perbedaan Surat Tilang Merah dan Biru

Ilustrasi baterai untuk mobil elektrifikasiSHUTTERSTOCK/ROMAN ZAIETS Ilustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi

Adapun proyek ini sebelumnya telah menandatangani nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) dengan pemerintah RI untuk membentuk perusahaan patungan atau joint venture dalam memproduksi sel baterai dari mobil listrik.

Pada tanggal 28 Juli 2021, Sung Hwan Cho, President and CEO Hyundai Mobis, dan Jong Hyun Kim, President LG Energy Solution, melakukan seremonial penandatangan MoU yang diadakan di kantor pusat LG Energy Solution, Seoul.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahlil Lahadalia, Menteri Investasi Indonesia, dan Toto Nugroho, Presiden Direktur Indonesia Battery Corporation (IBC) juga turut menghadiri seremonial tersebut secara virtual.

Melalui MoU ini, Hyundai Motor Group dan LG Energy Solution menginvestasikan dana senilai 1,1 miliar dollar AS ke dalam joint venture untuk membangun pabrik sel baterai di Karawang, Indonesia.

Adapun dalam konsorsiumnya, industri asal Korea Selatan tersebut bermitra dengan Indonesia Battery Corporation yang beranggotakan PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM), PT Pertamina, PT Perusahaan Listrik Negara, dan Contemporary Amperex Technology Co. Ltd.

Baca juga: Sampai 2026, Mitsubishi Pangkas Pengembangan Separuh Platform Mobil

Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.Toyota Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.

Pembangunan pabrik ini hanya bagian dari total proyek konsorsium senilai 9,8 miliar dollar AS. Direncanakan, pembangunan pabrik selesai pada semester I/2023 dan produksi massal sel baterai pada satu tahun setelahnya.

"Melalui manajemen pengelolaan baik Indonesia akan menjadi produsen utama bagi produk-produk yang berbasis nikel, termasuk baterai mobil listrik 3-4 tahun mendatang," kata Jokowi.

“Nilai tambah akan meningakt 6-7 kali lipat kalau nikel jadi sel baterai. Kalau jadi mobil listrik, nilainya bertambah 11 kali lipat. Ini akan menjadi daya tarik tersendiri bagi negara lain untuk investasi,” lanjutnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.