Insentif PPnBM dan Kelangkaan Cip, Titik Gundah Industri Otomotif

Kompas.com - Diperbarui 08/09/2021, 05:52 WIB
IIMS Hybrid 2021 Foto: DyandraIIMS Hybrid 2021

JAKARTA, KOMPAS.com – Turunnya insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) dari 100 persen ke 25 persen diprediksi bakal mempengaruhi penjualan mobil nasional. 

Ketika insentif PPnBM berakhir sedangkan masih dihadapi kondisi kelangkaan cip semikonduktor, membuat industri otomotif ke titik gundah.

Insentif yang hilang otomatis bakal mengerek harga jual mobil baru. Kemudian, di sisi lain pasokan produksi mobil baru tersendat, membuat merek-merek semakin sulit mempertahankan inden konsumen, alias bakal kehilangan kesempatan.

Pemerintah pun didorong untuk memperpanjang kembali diskon PPnBM 100 persen supaya penjualan mobil tetap berada di tren yang positif.

Yannes Martinus Pasaribu, pengamat otomotif dari Institut Teknologi Bandung, mengatakan, kembali naiknya harga mobil baru akan menyurutkan niat konsumen yang ingin membeli.

Baca juga: Usai Angkut Honda PCX, Kini Yamaha Nmax Gendong Ninja

Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Masyarakat sudah semakin terbiasa dengan harga 'new normal' (harga diskon PPnBM), kendaraan yang sudah terlanjur jadi lebih murah tersebut,” ujar Martinus, kepada Kompas.com (6/9/2021).

“Artinya, jika September ini diskon PPnBM dihapus, dijamin akan terjadi penurunan luar biasa dalam penjualan kendaraan,” kata dia.

Meski begitu, Martinus mengatakan jika pemerintah sebetulnya tengah dihadapkan pada dilema.

Karena diskon PPnBM semakin lama akan menggerus potensi penerimaan negara dari pajak penjualan kendaraan.

Baca juga: Cara Melewati Tanjakan Pakai Mobil Transmisi Matik, Jangan Lupa Pindah Gigi

Ilustrasi cip semikonduktorTHEGUARDIAN.com/Vlad Deep/Alamy Ilustrasi cip semikonduktor

Padahal, sektor-sektor ekonomi lainnya belum juga pulih. Sementara cadangan kas pemerintah semakin tergerus, akibat terus-menerus menggelontorkan uang untuk penanganan pandemi Covid-19.

“Perpanjangan PPnBM dipastikan sudah menjadi sebuah dilema yang bergulir semakin membesar dan meluas ke berbagai sektor di luar ekonomi semata,” ucap Martinus.

“Perlambatan produksi ditambah dengan adanya kelangkaan cip semikonduktor untuk kendaraan bakal membuat industri otomotif semakin masuk ke dalam situasi yang tidak menentu,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.