Dua Remaja Nekat Joget TikTok di Zebra Cross Dianggap Berbahaya

Kompas.com - 11/08/2021, 07:42 WIB
Dua remaja nekat bikin konten TikTok di Zebra Cross instagram.com/agoez_bandz4Dua remaja nekat bikin konten TikTok di Zebra Cross


JAKARTA, KOMPAS.com - Baru-baru ini viral di media sosial video yang memperlihatkan aksi dua perempuan remaja yang membuat konten di salah satu zebra cross di Klaten, Jawa Tengah.

Video tersebut diunggah oleh akun instagram @Agoez_Band4 pada Selasa (10/8/2021).

Dalam rekaman itu, terlihat dua remaja perempuan yang lagi membuat konten di persimpangan lampu merah Gondang, di depan Mapolsek Jogonalan. Satu perempuan nekat berjoget ala video TikTok di tengah zebra cross, sedangkan yang lain merekam dari pinggir jalan. 

Baca juga: PPKM Diperpanjang, Ini Waktu Ideal Membersihkan Helm

Aksi kedua remaja itu pun menuai kecaman, karena dinilai membahayakan pengguna jalan lainnya. Bahkan dalam video tersebut, salah satu remaja perempuan itu nyaris tertabrak sepeda motor yang lewat.

Menanggapi hal ini, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, masyarakat harus paham aktivitas di jalan raya resiko terjadinya kecelakaan saat besar.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Agoez Bandz Official (@agoez_bandz4)

Menurut Sony, kendaraan bermotor yang melintas di jalan raya tergolong beragam dengan dimensi dan kecepatan berbeda-beda. Perlu juga dipahami bahwa tidak semua pengendara dalam kondisi fokus.

“Mengacu pada video tersebut mungkin perempuan tersebut memiliki alasan atau pikiran kendaraan sedang dalam posisi berhenti (karena lampu merah) sehingga dianggap tidak berbahaya. Ini anggapan yang salah, apapun bisa terjadi selama itu ada di jalan raya, jadi jangan pernah berpikir aman di tempat yang jelas tidak aman,” ucap Sony saat dihubungi Kompas.com, Selasa (10/8/2021).

Menurut Sony, melakukan aktivitas yang tidak biasa untuk membuat viral harus dengan akal sehat.

“Tidak ada gunanya kalau nyawa yang menjadi taruhan. Jadi lakukan pada tempatnya yang aman dan hasilnya bisa diedit untuk membuat lebih menarik,” kata dia.

Baca juga: Suzuki Catat Peningkatan Penjualan Kendaraan Niaga

Ilustrasi Aplikasi TikTokGSM Arena Ilustrasi Aplikasi TikTok

Sementara itu, Kasat Lantas Polres Klaten AKP Abi Praya Guntur Sulastiasto menegaskan, zebra cross itu hanya untuk penyeberangan pejalan kaki dan tidak boleh untuk aktivitas lainnya.

“Sebab, bisa mengganggu ketertiban umum dan membahayakan pengguna jalan lain,” kata Abi dikutip dari keterangan resmi.

Meski begitu, pihaknya belum mau menjawab ketika ditanya soal kemungkinan kedua ABG ini diproses hukum.

“Kita akan dalami dulu. Kita lidik dulu” ucap Abi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.