Kendaraan Umum Ilegal Semakin Banyak Selama Pandemi Covid-19

Kompas.com - 23/07/2021, 19:01 WIB
Satuan Lalu Lintas Polres Bogor, mengamankan delapan travel gelap yang membawa penumpang untuk mudik di wilayah perlintasan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (5/5/2021). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANSatuan Lalu Lintas Polres Bogor, mengamankan delapan travel gelap yang membawa penumpang untuk mudik di wilayah perlintasan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (5/5/2021).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi menyebut angkutan ilegal semakin marak terjadi selama pandemi Covid-19 di tengah pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM.

Hal tersbeut dapat dilihat dari data penindakan kasus pelanggaran lalu lintas yang digelar dan dihimpun oleh pihak Korlantas Polri.

“Belakangan begitu ada Covid-19 tampak marak angkutan ilegal. Yang dikhawatirkan adalah terjadinya ekosistem yang tidak sesuai dengan aturan kita,” ujar Budi, Jumat (23/7/2021).

Baca juga: Ini 6 Daerah yang Masih Berikan Pemutihan Denda Pajak Kendaraan

Satuan Lalu Lintas Polres Bogor, mengamankan delapan travel gelap yang membawa penumpang untuk mudik di wilayah perlintasan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (5/5/2021).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Satuan Lalu Lintas Polres Bogor, mengamankan delapan travel gelap yang membawa penumpang untuk mudik di wilayah perlintasan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (5/5/2021).

Ia mencontohkan pada periode Lebaran 1442 Hijriah lalu, selama 12 hari Operasi Ketupat 2021 pihak kepolisian telah menindak 835 travel gelap yang nekat mengangkut penumpang tanpa syarat-syarat sesuai aturan mobilitas selama pembatasan kegiatan.

Adapun kehadiran angkutan ilegal ini, lanjut Budi, berpotensi merusak ekosistem transportasi resmi atau yang sudah terdaftar dan memiliki surat izin dari pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bagi operator, lambat laun akan merugikan dari sisi pendapatan sebab terjadi persaingan yang tidak sehat. Sementara untuk masyarakat, bisa dirugikan dengan tidak terjaminnya perjalanan.

Baca juga: Akibat Banyak Gaya Saat Menikung, Pengguna Motor Ini Celaka di Jalan Raya

Penyekatan larangan mudik hari pertama di tol kalikangkung Semaramg, Kamis (6/5/2021).KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Penyekatan larangan mudik hari pertama di tol kalikangkung Semaramg, Kamis (6/5/2021).

Sebab, angkutan ilegal tidak memiliki jaminan asuransi. Di samping itu, tarif yang dikenakan pun tidak pasti sehingga bisa menjadi permainan satu pihak saja.

“Angkutan ini ilegal dan tidak dijamin kelaikannya, tidak bisa diketahui status uji KIR-nya pula. Jadi, berbahaya dan merugikan,” ujar Budi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.