Lihat Pengemudi Bus Ugal-ugalan, Jadi Bukti Perlu Adanya Sertifikasi

Kompas.com - 15/07/2021, 11:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kondisi infrastruktur jalan tol di Indonesia saat ini sudah semakin baik. Bahkan hal ini sangat berpengaruh pada waktu tempuh jika bepergian dengan bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) yang jadi lebih singkat.

Namun di jalan tol tersebut, sering juga dijadikan ajang balapan para pengemudi bus yanng tidak bertanggung jawab. Beberapa aksi pengemudi bus terekam memacu kendaraannya di tol, bahkan banyak juga yang menyalip dari bahu jalan.

Tentu saja aksi ini sangat berbahaya, bahkan sering kali terjadi kecelakaan di jalan tol yang melibatkan bus. Melihat aksi kebut-kebutan pengemudi bus, pengemudi angkutan umum perlu diberikan pelatihan dan sertifikasi.

Baca juga: Alasan Kenapa Isi Bensin Pakai Jeriken Plastik Dilarang

Evakuasi bus di tol kalikagkung semarang, Rabu (5/5/2021)KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Evakuasi bus di tol kalikagkung semarang, Rabu (5/5/2021)

Ahmad Wildan, Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengatakan, Indonesia harus mengacu pada negara-negara di luar untuk memberikan sertifikasi pada pengemudi angkutan umum.

“Pengemudi angkutan umum itu harus disertifikasi karena berbeda dengan pengemudi biasa karena punya tanggung jawab,” ucap Wildan dalam diskusi online beberapa waktu lalu.

Sedangkan sampai saat ini, pengemudi bus hanya bermodal Surat Izin Mengemudi (SIM) saja, tidak ada sertifikasi. Bahkan untuk menerima seseorang menjadi pengemudi di suatu PO bus, hanya bermodalkan pengalaman mengemudi saja.

Baca juga: Update PPKM Darurat di Bogor, Kendaraan Selain Pelat F Akan Diputar Balik

“Pernah saya tanya ke suatu PO apakah pengemudinya masuk melalui training. Dia bilang tidak, karena pengemudinya sudah berpengalaman menyetir belasan sampai puluhan tahun. Enggak tahunya bolak-balik kecelakaan PO busnya,” kata Wildan.

Wildan mengatakan, sistem sertifikasi pengemudi angkutan umum terutama bus bisa mengacu kepada pilot. Jadi sebelum punya sertifikasi pesawat komersial, tidak boleh menerbangkan pesawat komersial.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.