Diduga Mengantuk Pemotor Hajar Trotoar Jalan

Kompas.com - 29/06/2021, 18:01 WIB
Kecelakaan sepeda motor diduga karena pengendara mengantuk Foto: Tangkapan layar Kecelakaan sepeda motor diduga karena pengendara mengantuk
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang pengemudi sepeda motor kecelakaan menabrak trotoar jalan. Diduga pengendara itu tak kuasa menahan kantuk sehingga tertidur saat perjalanan.

Dalam video yang diunggah akun Instagram, Dashcam Owner Indonesia, terlihat motor awalnya berjalan di tengah tapi kemudian motor bergerak ke kiri sampai menabrak trotoar.

Kecelakaan lalu lintas yang terjadi karena pengendara mengantuk sebetulnya bukan pertama kali terjadi. Hal sama menimpa baik pengemudi mobil maupun pengendara motor.

Baca juga: Fungsi Shift Lock Mobil Transmisi Matik, Biar Bisa Didorong Saat Parkir Paralel

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Koordinator jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman) Edo Rusyanto mengatakan, selama berkendara sebaiknya tidak memaksakan diri.

Risiko kecelakaan tidak hanya berpotensi terjadi terhadap diri sendiri, tetapi juga orang lain. Jika tubuh sudah merasa lelah dan ngantuk, maka sebaiknya beristirahat.

“Seperti kita tahu bahwa rasa kantuk akan merongrong konsentrasi. Ketika itulah kemampuan pengemudi mengantisipasi situasi berada di titik kritis. Pintu terjadinya kecelakaan lalu lintas jalan pun kian lebar,” kata Edo kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Jika rasa kantuk sudah mendera, tidak ada obat yang mujarab kecuali istirahat dan tidur. Sedikitnya, 10-15 menit biarkan tubuh beristirahat agar merasa cukup segar kembali.

Baca juga: Fungsi Shift Lock Mobil Transmisi Matik, Biar Bisa Didorong Saat Parkir Paralel

Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Kemang Selatan 12 tepatnya di depan Indomaret, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Minggu (2/5/2021) siang.Dok. Warga Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Kemang Selatan 12 tepatnya di depan Indomaret, Bangka, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Minggu (2/5/2021) siang.

Head of Safety Riding promotion Wahana, Agus Sani menjelaskan bahwa penyebab umum datangnya rasa kantuk ialah kelelahan dan kurang oksigen di kepala.

"Sehingga, aliran darah tidak lancar. Pengendara bisa beristirahat dan olah tubuh (pemanasan) untuk mengatasinya. Bila tidak berpuasa, ya minum air," kata dia kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sebelum berkendara baiknya pemanasan dengan melakukan peregangan ringan pada bagian-bagian lutut, tangan, dan bahu agar aliran darah kembali lancar.

Peregangan ini cukup dilakukan kurang lebih lima menit sampai tubuh terasa fit.

"Jangan lupa juga untuk membuka helm supaya lebih enak. Jadi agar mencegah ngantuk saat berkendara lakukan pemanasan sebelum riding dan cukup istirahat,” ucap Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.