Kendaraan Listrik Jadi Salah Satu Cara Kemenhub Cegah Pemanasan Global

Kompas.com - 15/06/2021, 09:42 WIB
Taiwan rajai industri mobil listrik Dok. Pixabay.comTaiwan rajai industri mobil listrik

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan melakukan tiga upaya guna mencegah pemanasan global dalam sektor transportasi, yakni pencegahan, pergeseran, dan peningkatan.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, menjelaskan untuk pencegahan akan dilakukan dengan pengembangan kawasan Transit Oriented Development (TOD) di perkotaan.

Untuk pergeseran, dilakukan melalui optimalisasi kepasitas dan kualitas layanan transportasi umum perkotaan, seperti memberikan subsidi melalui skema buy the service.

Sementara untuk peningkatan, dilakukan dengan pemanfaatan teknologi guna mendukung kinerja transportasi. Contohnya pengunaan kendaraan pribadi maupun angkutan massal berbahan non-fosil layaknya kendaraan listrik berbasis baterai, teknologi surya, dan bahan bakar nabati.

Baca juga: Perkenalkan, Ini Toyota Raize PHEV Versi Modifikasi Digital

Bus listrik ZhongtongKOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Bus listrik Zhongtong

"Pemanfaatan kendaraan listrik menjadi salah satu implementasi kebijakan upaya penurunan emisi yang telah menjadi kebijakan nasional. Kami sudah memulai dengan menggunakan kendaraan listrik sebagai kendaraan dinas," ujar Budi dalam keterangan resminya, Senin (14/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Budi, Kemenhub sudah menggunakan 26 unit kendaraan listrik hingga akhir April 2021, sementara 43 unit lagi dalam proses yang pemesanannya dilakukan berkala bagi pejabat kantor pusat.

Jumlah tersebut akan terus ditambah. Diharapkan langkah itu akan diikuti kementerian serta lembaga lain agar bisa berkontribusi mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia.

Menhub dorong kendaraan listrik menjadi massalDFSK Menhub dorong kendaraan listrik menjadi massal

Namun demikian, Budi meminta kehadiran kendaraan listrik juga diseleraskan dengan pembangan infrastruktur yang lebih bersih agar bisa menekan penggunaan BBM yang lebih optimal.

Baca juga: Kemenhub Targetkan Pemerintah Kota dan Daerah Pakai Mobil Listrik

"Kami juga berharap kehadiran kendaran listrik ini dapat diikuti dengan pembangunan energi pembangkit listrik yang lebih bersih, sehingga tidak mengalihkan emisi dari transportasi ke sektor pembangkit listrik," ujar Budi.

Lebih lanjut Budi mengatakan, pemerintah Indonesia berkomitmen menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen dengan upaya sendiri di tahun 2030 dan telah menjadi Kebijakan Nasional.

Ilustrasi mobil BEV dan PHEV yang sedang diisi ulang dayanya di SPKLU milik PertaminaPertamina Ilustrasi mobil BEV dan PHEV yang sedang diisi ulang dayanya di SPKLU milik Pertamina

Banyak masalah yang muncul dari penggunaan energi, seperti emisi gas rumah kaca, hujan asam, perubahan iklim, dan ketergantungan bahan bakar fosil. Saat ini 80 persen produksi listrik dunia berasal dari bahan bakar fosil dan nuklir, dan hampir semua transportasi menggunakan bahan bakar minyak cair (bensin).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.