MotoGP Terlalu Kencang, Marc Marquez Sebut Kecepatan Harus Ada Batasan

Kompas.com - 03/06/2021, 10:42 WIB
Marc Marquez saat balapan pada MotoGP Spanyol 2021. (Photo by PIERRE-PHILIPPE MARCOU / AFP) PIERRE-PHILIPPE MARCOUMarc Marquez saat balapan pada MotoGP Spanyol 2021. (Photo by PIERRE-PHILIPPE MARCOU / AFP)


MUGELLO, KOMPAS.com - Motor-motor MotoGP semakin kencang setiap tahun. Awal musim ini, pebalap Pramac Ducati Johan Zarco bahkan mencatat kecepatan sampai 362,4 kpj.

Motor makin kencang membuat tontonan juga semakin menarik. Tapi di satu sisi hal tersebut juga berbahaya buat pebalap. 

Baca juga: Kebiasaan Buruk Orang Indonesia, Lupa Pintu Keluar Tol

Saat ini di MotoGP mengenal sistem holeshot. Pebalap dapat menurunkan titik ketinggian motor di lintasan lurus sehingga motor lebih cepat. Namun, risikonya juga meningkat.

Johann ZarcoFoto: Twitter Pramac Racing Johann Zarco

Pebalap Repsol Honda Marc Marquez mengatakan pemangku kepentingan di MotoGP harus pemikiran ulang pengembangan motor, dan memastikan bahwa motor MotoGP tetap terkontrol.

“Saya sudah mengatakannya di Jerez. Kami berada di kejuaraan di mana para insinyur bekerja keras. Kami harus memiliki motor terbaik dan tercepat di dunia. Itu jelas karena kami balapan di kejuaraan tertinggi," katanya mengutip Motorsport-Total.com, Rabu (2/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tapi Anda bisa untuk jangan meminta pabrikan untuk membatasi performa. Pada akhirnya, kami harus menemukan batasan yang berbeda,” kata Marc.

Baca juga: Ini Kode yang Dilakukan Kru Bus AKAP Saat Ada Pencopet di Kabin

"Baru-baru ini, top speed telah meningkat. Motor dan mesin hampir identik, tetapi pengembangan ditemukan dalam hal aerodinamis. Kemajuan itu dengan sistem holeshot," kata Marc menjelaskan top speed yang terus meningkat.

Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez, mengalami kecelakaan besar pada sesi FP3 MotoGP Spanyol di Srikuit Jerez, Sabtu (1/5/2021) sore WIB.MOTOGP Pebalap Repsol Honda, Marc Marquez, mengalami kecelakaan besar pada sesi FP3 MotoGP Spanyol di Srikuit Jerez, Sabtu (1/5/2021) sore WIB.

Di GP Mugello pekan lalu tidak ada rekor kecepatan tertinggi baru yang dibuat para pebalap. Meski demikian motor-motor MotoGP tetap kencang seperti biasa tembus 300 kpj.

Marc sendiri memutuskan untuk tidak menggunakan sistem holeshot dan mengatakan bahwa kurang nyaman memakai perangkat tersebut.

"Saya tidak merasa aman dengannya. Mungkin saya bisa meluangkan waktu dengannya, tapi kami belum siap untuk menggunakan sistem lurus di Honda," kata Marc.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.