Belajar Mobil Matik, Wajib Didampingi Orang yang Ahli

Kompas.com - 21/05/2021, 10:02 WIB
Beda dan fungsinya tuas transmisi mobil matik Beda dan fungsinya tuas transmisi mobil matik

JAKARTA, KOMPAS.com – Mobil dengan transmisi otomatis memang kerap dijadikan pilihan sebagai mobil pertama. Hal ini dikarenakan pengoperasiannya yang dianggap lebih mudah daripada mengemudikan mobil manual.

Namun, hal ini sering membuat seseorang gegabah, belajar mengemudi mobil matik dengan otodidak. Sehingga pengetahuan akan kendaraan dan cara mengemudi jadi tidak maksimal, sehingga bisa terjadi kecelakaan.

Beruntung jika hanya mengalami kecelakaan kecil atau cuma goresan di bagian bodi. Jangan sampai karena kurangnya pengetahuan, pengemudi mobil matik terlibat kecelakaan parah hingga kehilangan nyawa.

Baca juga: Selain Toyota, Pindad Sediakan Maung Versi Sipil Bermesin Isuzu

Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.iStock/Kwangmoozaa Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, ketika berfikir mobil sebagai kebutuhan, artinya juga harus diikuti dengan pengetahuan soal operasioalnya, perawatannya, kemampuannya, merknya sampai dengan keamanannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tanpa dibarengi pengetahuan tersebut, maka siap-siap tinggal menghitung hari menghadapi kecelakaan. Bagus kalau cuma property damage, syukur tidak melibatkan nyawa orang lain," ucap Sony kepada Kompas.com, belum lama ini.

Sony mengingatkan, baik transmisi manual atau otomatis, beli dan memiliki mobil ini harus paham keselamatan. Maka saat mobil dijalankan oleh yang belum ahli, sebaiknya dilakukan pendampingan.

Baca juga: Kebiasaan Pengendara Skutik yang Bikin CVT dan V-Belt Cepat Rusak

"Selain dilakukan pendampingan oleh orang yang ahli, belajar di area tertutup dahulu sampai benar-benar mahir. Jangan berpikir pamer atau gengsi yang bisa berujung petaka," kata Sony.

Selain itu, jika belajar sendiri, selain bisa merusak mobilnya, dikhawatirkan ketika sudah mahir malah menjadi pengemudi yang agresif. Hal ini dikarenakan kurangnya pengetahuan tentang keselamatan di jalan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.