Pengemudi Egois, Zig-zag Antara Truk di Jalan Tol

Kompas.com - 31/03/2021, 10:42 WIB
Kondisi jalan tol. Dok. PT Jasa Marga (Persero) Tbk.Kondisi jalan tol.

JAKARTA, KOMPAS.comJalan tol merupakan jalan bebas hambatan yang digunakan oleh banyak kendaraan, mulai dari truk, bus, sampai kendaraan kecil. Walaupun bebas hambatan, jalan tol juga memiliki lajur dan batas kecepatan yang harus diikuti.

Namun yang sering terjadi di lapangan, ada saja pengemudi yang berjalan lambat di lajur kanan. Kadang ada juga pengemudi yang melakukan zig-zag untuk menghindari dan menyalip semua kendaraan yang lambat.

Misalnya seperti video yang diunggah oleh akun Dashcam Owners Indonesia di Instagram. Pada video tersebut terlihat sebuah mobil yang berpindah-pindah lajur. Ketika masuk kembali ke lajur kanan, mobilnya hampir tertabrak truk yang pindah juga ke lajur sama.

Baca juga: Bayar Pajak Kendaraan Secara Online Tak Perlu Lagi Datang ke Samsat untuk Pengesahan

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, selain truk yang menuvernya tiba-tiba, pengemudi mobil juga tidak dibenarkan karena melakukan aksi zig-zag.

“Mendahului di antara dua kendaraan besar itu berisiko bahaya. Selain blind spot besar, pergerakan angin di antaranya bisa membuat keseimbangan mobil terganggu,” ucap Sony kepada Kompas.com, Selasa (30/3/2021).

Sony menjelaskan, pergerakan truk itu sebenarnya mudah dibaca karena relatif lambat. Tapi sayangnya sering dimanfaatkan oleh pengemudi dengan melakukan zig-zag yang sebenarnya tidak aman dilakukan dekat truk.

Baca juga: Bayar Pajak Kendaraan Secara Online Bisa di Mana Saja, Ini Caranya

“Berkendara itu harus jaga jarak, apalagi dengan truk. Tujuannya agar mudah terlihat oleh pengemudi truk. Selain itu juga jangan berada di depan truk saat jalan beriringan, karena rawan tertabrak,” kata Sony.

Kemudian ketika berada di dekat truk dan mau menyalip, pastikan lakukan komunikasi dengan pengemudi truk, baik dengan klakson maupun lampu dim. Kemudian pastikan pengemudi truk tahu kalau dia mau disalip sehingga memberi jalan.

Ilustrasi jaga jarak aman 3 detikivanhumphrey.blogspot Ilustrasi jaga jarak aman 3 detik

“Zig-zag dekat truk ini sudah jadi kebiasaan, ujung-ujungnya malah menyalahkan pihak lain. Ini yang namanya egois, sebagian dari mereka kurang bertoleransi terhadap sesama dan tidak terima kalau terhambat kendaraan lain,” ucapnya.

Orang-orang egois ini jadi melakukan pembenaran atas gaya mengemudinya yang agresif. Padahal mengemudi agresif bisa berbahaya bagi keselamatan diri sendiri dan pengguna jalan lain.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X