Indonesia Bentuk IBC, Jadi Angin Segar buat Kendaraan Listrik

Kompas.com - 31/03/2021, 07:22 WIB
Baterai Mobil Listrik Nissan Leaf Foto: Wikipedia/H.KashiokaBaterai Mobil Listrik Nissan Leaf

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengatakan, pendirian Indonesia Battery Corporation (IBC) merupakan angin segar bagi perkembangan kendaraan listrik di Indonesia.

Pendirian IBC diharapkan dapat memangkas harga baterai kendaraan listrik. Sebab, baterai merupakan salah satu komponen inti yang membuat harganya jadi mahal.

Baca juga: Indonesia Dirikan Perusahaan Pengembang Baterai Kendaraan Listrik

Saat ini harga baterai bisa mencapai sepertiga dari harga jual kendaraan listrik. Oleh sebab itu, jika harganya bisa ditekan maka harga mobil atau motor listrik bisa lebih terjangkau.

Ketua IMI Bambang Soesatyo Foto: Instagram Bambang Soesatyo Ketua IMI Bambang Soesatyo

"Masyarakat saat ini masih enggan beralih ke kendaraan listrik, salah satunya karena harga kendaraan listrik yang terhitung mahal. Nah, salah satu komponen inti yang membuat kendaraan listrik mahal adalah baterai. Jika harga baterai bisa ditekan, maka harga kendaraan listrik bisa berkurang jauh lebih murah," ujar Bamsoet dalam Talkshow "RI Resmi Punya Perusahaan Baterai Kendaraan Listrik" secara virtual, di Jakarta, Senin (29/3/2021), dikutip dari akun Instagram IMI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bamsoet juga mengapresiasi pendirian IBC yang dibentuk oleh empat BUMN, yaitu PT Indonesia Asahan Aluminium (INALUM), PT Aneka Tambang Tbk (ANTAM), PT Pertamina, dan PT PLN.

Sebab, ke depan IBC akan mengelola industri baterai kendaraan listrik yang terintegrasi mulai dari hulu sampai ke hilir.

Baca juga: Benarkah Servis Mobil Listrik Murni Bisa Lebih Murah dari Mesin Bensin?

Korlantas gunakan Tesla Model 3 sebagai mobil patroli Korlantas gunakan Tesla Model 3 sebagai mobil patroli

Bamsoet yang juga merupakan Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) mengatakan, pendirian IBC ikut membuka peluang investasi dan tenaga kerja.

"Adanya pabrik baterai di Indonesia merupakan angin segar bagi iklim investasi serta pengembangan kendaraan listrik di Indonesia. Ini juga akan meningkatkan daya saing Indonesia di pasar global. Selain mempunyai peran penting dalam menyerap pasar tenaga kerja, khususnya generasi muda," katanya.

Terlebih lagi, katanya, Indonesia mempunyai sumber daya besar di nikel dan kobalt untuk membangun industri baterai. Bahkan, sejak 2018 Indonesia telah diakui sebagai "raja nikel dunia".



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.