Kenapa Mayoritas Bus AKAP Mesinnya Ada di Belakang?

Kompas.com - 25/02/2021, 06:38 WIB
Bus AKAP di PO Handoyo Palembang, Sumatera Selatan KOMPAS.com/ Aji YK PutraBus AKAP di PO Handoyo Palembang, Sumatera Selatan

JAKARTA, KOMPAS.com – Bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) yang ada di Indonesia biasanya menggunakan bus besar. Berbeda dengan mobil pada umumnya, posisi mesin yang ada di bus kebanyakan ada di bagian belakang.

Walaupun di pasaran, ada juga sasis bus besar yang mesinnya ada di depan, untuk bus AKAP kebanyakan memakai model mesin yang ada di belakang. Mengapa begitu?

Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia Prasetyo Adi mengatakan, bus dengan mesin belakang memiliki beberapa keunggulan jika dipakai untuk bus AKAP.

Baca juga: Komparasi Nissan Terra Lawan Toyota Fortuner dan Pajero Sport

Kabin bus PO Armada Jaya PerkasaDOK. KAROSERI LAKSANA Kabin bus PO Armada Jaya Perkasa

Mesin belakang suaranya tidak masuk ke kabin, jadi terdengar lebih lembut. Kemudian untuk pemeriksaan dan perbaikan mesin lebih mudah,” kata Prasetyo kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Begitu juga pendapat dari Anggota Forum Bismania Indonesia Dimas Raditya. Dia mengatakan, selain membuat kabin lebih hening, suspensi yang digunakan bus mesin belakang cenderung lebih empuk.

“Lebih nyaman, karena setelan suspensi lebih empuk dan sudah banyak juga yang sudah mengadopsi suspensi udara,” ucap Dimas kepada Kompas.com.

Baca juga: Viral, Video Cewek ABG Bonceng Tiga Ngebut hingga Masuk Selokan

Suspensi yang disetel lebih empuk membuat penumpang merasa lebih nyaman ketika bepergian jauh. Selain itu, bus dengan menggunakan mesin belakang relatif lebih hemat dalam perjalanan jauh dengan kecepatan yang konstan.

Namun bus mesin belakang memiliki satu kekurangan daripada mesin depan, yakni soal harganya yang lebih mahal. Misalnya untuk sasis bus besar mesin belakang, paling murah sekitar Rp 700 jutaan, sedangkan bus mesin depam harganya bisa selisih Rp 100 jutaan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X