Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/01/2021, 09:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) mengklaim terjadi sejumlah peningkatan konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM) oktan tinggi untuk Pertalite, Pertamax, dan Pertamax Turbo (Perta Series) di tiga wilayah Jakarta.

Unit Manager Communication, Relations & CSR Regional Jawa Bagian Barat Eko Kristiawan mengatakan, pihaknya mencatat peningkatan Perta Series terjadi di Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur.

"Hal ini menunjukkan kepedulian masyarakat akan hadirnya kualitas udara yang lebih bersih dan mulai tergerak untuk menerapkan penggunaan energi yang lebih bersih," kata Eko dalam keterangan resminya, Minggu (23/1/2021).

Baca juga: Digitalisasi, Tidak Ada Lagi Cerita BBM Kosong di SPBU

Penggunaan Pertalite dengan RON 90 di Jakarta Selatan meningkat 39 persen dibanding rata-rata konsumsi normal harian, yakni 190.000 liter. Untuk Pertamax (RON 92) naik 2 persen, 5.000 liter, demikian juga untuk Pertamax Turbo (RON 98) yang kini lebih dari 1.000 liter.

Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

Untuk wilayah Jakarta barat, konsumsi Pertalite meningkat 38 persen dibandingkan rata-rata normal harian yakni hampir 186.000 liter. Pertamax naik tipis di 1 persen dari rata-rata harian yaitu lebih dari 2.000 liter.

Begitupun di wilayah Kota Jakarta Timur, konsumsi BBM Perta Series meningkat sekitar 34 persen dibandingkan rata-rata konsumsi harian normal dengan jumlah lebih dari 72.000 Liter.

Eko juga mengatakan Pertamia mencatat penurunan konsumsi harian BBM jenis Premium (RON 88) yang signifikan di Jakarta Selatan, Jakarta Barat, dan Jakarta Timur pada 18 Januari 2021 lalu, dibandingkan rata-rata konsumsi harian normal Premium pada periode sebelum dimulainya Program Langit Biru pada 12 November 2020.

Penggunaan Premium di Jakara Selatan turun drastis hingga 82 persen dibandingkan konsumsi harian normal, yakni sekitar 235.000 Liter. Untuk Jakarta Barat, konsumsi Premium turun hampir 70 persen, dan Jakarta Timur turun hampir 76 persen atau sekitar 370.000 Liter.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Buka Kaca Mobil Saat Berkendara Bikin Boros BBM?

Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

"Apresiasi bagi masyarakat yang sudah beralih ke BBM yang lebih ramah lingkungan. Semoga kualitas lingkungan, khususnya udara di ibu kota negara, semakin bersih seiring dengan peningkatan penggunaan BBM yang berkualitas dan rendah emisi," ujar Eko.

Melalui pencapaian tersebut, Eko mengatakan Pertamina akan terus menggerakkan program Pertalite Harga Khusus di tiga wilayah DKI. Dengan demikian, pengguna kendaraan dapat membeli BBM RON 90 dengan harga Rp 6.850 per liter, lebih murah Rp 800 dari harga normal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.