PSBB Ketat, Volume Kendaraan di DKI Jakarta Mulai Turun

Kompas.com - 12/01/2021, 16:21 WIB
Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOLalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo mengungkapkan bahwa volume kendaraan di Ibu Kota pada hari pertama pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar ( PSBB) ketat turun 3,86 persen.

Hal tersebut seiring dibatasinya kembali kapasitas masyarakat yang berkerja dari kantor dan transportasi umum selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat ( PPKM) Jawa-Bali pada 11-25 Januari 2021.

"Secara keseluruhan, kinerja lalu lintas turun. Dibandingkan dengan hari yang sama pada minggu lalu, turun 3,86 persen," katanya di keterangan tertulis, Selasa (12/1/2021).

Baca juga: Ini Syarat Bepergian Naik Mobil Pribadi Selama PSBB Jawa-Bali

Ilustrasi lalu lintas di Tol Jakarta-Cikampek jelang Tahun Baru 2021JASA MARGA Ilustrasi lalu lintas di Tol Jakarta-Cikampek jelang Tahun Baru 2021

Di samping itu, jumlah penumpang di moda transportasi umum tercatat juga alami penurunan sebesar 6,63 persen dengan rincian penumpang bus Transjakarta turun 1,88 persen, Moda Raya Terpadu (MRT) turun 10,13 persen, dan pengguna KRL turun 10,83 persen.

Sementara masyarakat yang menggunakan kereta api Bandar Udara Soekarno-Hatta turun hingga 40,91 persen, serta jumlah penumpang bus AKAP minus 38,59 persen.

Namun, berdasarkan data Dishub DKI, kenaikan jumlah penumpang justru terjadi di LRT sebesar 0,92 persen.

"Jumlah volume pesepeda juga naik sebesar 5,59 persen," ucap Syafrin.

Baca juga: Bertemu Bus Ngeblong, Ini yang Harus Dilakukan Pengemudi

Halte Senen TransjakartaDok Transjakarta Halte Senen Transjakarta

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memutuskan untuk kembali memperketat PSBB dalam dua pekan guna menekan penyebaran virus corona imbas libur Natal dan Tahun Baru 2021.

Keputusan tersebut tertuang dalam Keputusan Gubernur Nomor 19 Tahun 2021 dan Peraturan Gubernur Nomor 3 Tahun 2021 yang seiring dengan langkah pemerintah pusat lewat PPKM Jawa-Bali.

"Saat ini, kita sedang berada di titik kasus aktif tertinggi selama ini yaitu di kisaran angka 17.383. Kasus aktif adalah jumlah orang yang saat ini berstatus positif COVID-19 dan belum dinyatakan sembuh, baik yang dirawat di fasilitas kesehatan maupun di dalam isolasi mandiri," ujar Anies belum lama ini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X