Kompas.com - 12/01/2021, 12:32 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai 24 Januari 2021, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan menerapkan sanksi gas buang kendaraan sesuai Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 66 Tahun 2020.

Baik pemilik sepeda motor dan mobil berusia di atas tiga tahun, diwajibkan segera melakukan uji emisi. Aturan ini pun berlaku bagi semua kendaraan yang beroperasi di wilayah DKI.

Namun timbul pertanyaan dari pemilik kendaraan soal tarif uji emisi. Pasalnya, antar bengkel, baik yang umum dan resmi, mematok harga yang berbeda.

Contoh seperti Daihatsu yang mengenakan tarif Rp 165.000, sementara Auto2000 yang menjadi bengkel Toyota membebankan biaya hanya Rp 150.000.

Baca juga: Gratis Uji Emisi Mobil Sampai 21 Januari, Berapa Biaya Tes Mandiri?

Uji Emisi Kendaraan Gratis jelang implementasi sanksi pada 24 Januari 2021KOMPAS.COM/STANLY RAVEL Uji Emisi Kendaraan Gratis jelang implementasi sanksi pada 24 Januari 2021

Menjawab hal ini, Humas Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta Yogi Ikhwan mengatakan, soal tarif memang belum ada ketentuan yang seragam.

"Kondisi tersebut karena beberapa pertimbangan. Pertama dari faktor ketersediaan alat yang memang tidak murah, belum lagi dikaitkan dengan operasional bengkel dan sebagainya," kata Yogi kepada Kompas.com, Senin (11/1/2021).

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dinas Lingkungan Hidup DKI (@dinaslhdki)

Sejauh ini, menurut Yogi rata-rata untuk uji emisi gas buang mobil kisaran tarifnya antara Rp 100.000 hingga Rp 150.000. Sedangkan untuk motor, mulai dari Rp 35.000 sampai Rp 50.000.

Hal tersebut juga diakui Kepala Seksi Penanggulangan Pencemaran Lingkungan DLH Tiyana Brotoadi, yang mengatakan mekanisme tarif tidak ditentukan lantaran ada perhitungan untuk alat uji tes serta perawatannya.

Baca juga: Mengenal Emisi Gas Buang Kendaraan yang Jadi Aturan Wajib di DKI


Namun, melihat aturan gas buang yang mengharuskan pemilik kendaraan melakukan uji emisi tiap tahun, besar kemungkinan nantinya akan ada evaluasi untuk penyesuaian atau penyeragaman tarif.

"Penentuan tarif belum ada, tapi kita juga sedang upayakan hal lain. Contoh dorongan pemberian subsidi untuk bengkel, jadi tarif bisa ditekan, misal motor dari Rp 50.000 jadi Rp 25.000 begitu juga pada mobil," ucap Tiyana.

Uji Emisi Kendaraan Gratis jelang implementasi sanksi pada 24 Januari 2021KOMPAS.COM/STANLY RAVEL Uji Emisi Kendaraan Gratis jelang implementasi sanksi pada 24 Januari 2021

"Selain itu, kami juga terus menggandeng stakeholder lain, khususnya yang memiliki alat pengetesan untuk berpartisipasi menggelar uji emisi gratis selama sosialisasi ini," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.