Proyek Pabrik Baterai Mobil Listrik LG Chem Bergulir Tahun Depan

Kompas.com - 31/12/2020, 07:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah resmi menandatangani nota kesepahaman atau momerandum of understanding (MoU) dengan perusahaan baterai asal Korea Selatan, LG Energy Solution untuk proyek di bidang industri sel baterai kendaraan listrik.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan, melalui hal tersebut maka pembangunan tahap awal pabrik bisa dilaksanakan pada 2021 dengan nilai investasi sebesar 9,3 miliar AS atau sekitar Rp 142 triliun.

"InsyaAllah tidak lama-lama. Kemungkinan besar groundbreaking pada semester I/2021. Tahap pertama diusahakan sudah mulai bangun pabrik," katanya dalam teleconference, Rabu (30/12/2020).

Baca juga: Industri Kendaraan Listrik Nasional Tengah Bergerak Positif

Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chemhttps://www.caixinglobal.com/ Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem

Dalam pelaksanaannya, LG akan bekerja sama dengan konsorsium BUMN MIND ID yang terdiri atas PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM), PT Pertamina, dan PT Perusahaan Listrik Negara.

Bahlil menjelaskan, Antam akan terlibat dalam proses produksi baterai kendaraan listrik di bagian hulu, sementara Pertama, PLN, dan Inalum terlibat dalam proses produksi hilir seperti sel baterai, industri prekursor, dan katoda.

"Lokasi pabrik akan dibagi menjadi dua. Pada bagian hulu, smelter dan tambangnya di Maluku Utara. Kemudian katoda, prekursor, dan sebagian sel baterai berdasarkan hasil survei itu akan dilakukan di Batang, Jawa Tengah," ujar dia.

Baca juga: Anomali Mobil Elektrifikasi di Tengah Pandemi

Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).DOK. LEXUS INDONESIA Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).

"Ini investasi konsorsium perusahaan asing yang berkerja sama dengan konsorsium BUMN, dari hulu ke hilir semua ikut terlibat. Tidak bicara sendiri-sendiri karena salah satu tujuannya percepatan pertumbuhan dan pemerataan ekonomi," tambah Bahlil.

Setelah ini, akan ada penandatangan heads of agreement (HoA) yang akan diteken dengan BUMN pada Januari 2021 mendatang. Lalu, satu bulan setelahnya dimulai langkah strategis perdana.

"Indonesia akan segera memiliki pusat industri sel baterai kendaraan listrik terintegrasi pertama di dunia. Naik kelas dari produsen dan eksportir bahan mentah jadi pemain penting pada rantai pasok dunia di era elektrifikasi," kata Bahlil.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.