4 BUMN Gotong Royong Siapkan Pabrik Baterai Kendaraan Listrik

Kompas.com - 19/12/2020, 07:02 WIB
Ilustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi SHUTTERSTOCK/ROMAN ZAIETSIlustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam persemian Public Launching Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB), Menteri ESDM Arifin Tasrif, menyebutkaan bila Indonesia memiliki potensi untuk membuat dan memproduksi kendaraan listrik.

Latar belakangnya, secara teknologi dan komponen yang digunakan kendaraan listrik dianggap lebih sederhana dari pada kendaraan kovensional. Bahkan saat ini, beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sedang bahu-membahu untuk membangun pabrik baterai.

"Kita juga memiliki potensi kemampuan dalam negeri untuk memproduksi baterai dengan didukung potensi tambang mineral nikel yang cukup besar sebagai bahan baku baterai," ucap Arifin dalam keterangan resminya, Kamis (17/12/2020).

Baca juga: Anomali Mobil Elektrifikasi di Tengah Pandemi

"Saat ini telah dibentuk Indonesia Battery Holding (IBH) yang merupakan gabungan dari beberapa BUMN yaitu MIND ID, PT Pertamina, PT PLN, dan PT Aneka Tambang. Holding baterai ini akan mengolah produk nikel dari hulu ke hilir hingga menjadi produk baterai kendaraan listrik," kata dia.

Charging station milik BPPT untuk kendaraan listirik.stanly Charging station milik BPPT untuk kendaraan listirik.

Melansir dari moneykompas, holding BUMN Pertambangan MIND ID atau Inalum, akan segera membentuk sub holding industri baterai atau Indonesia Bettery Holding (IBH), yang terdiri dari MIND ID, Aneka Tambang (Antam), PLN, dan Pertamina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keempat BUMN tersebut akan bertugas untuk mendorong pengembangan industri baterai, yang tujuan tak lain guna memenuhi kebutuhan dari kendaraan listrik.

Tak hanya itu, Antam dan Pertamina juga dikabarkan sedang melakukan negosiasi lanjutan dengan dua investor global yang juga merupakan pemasok baterai listrik, yakni LG Chem Ltd, dan Contemporary Amperex Technology Co.Ltd (CATL).

Baca juga: Tesla Jadi ke Indonesia Januari 2021, Bahas Investasi Mobil Listrik

"Diharapkan awal tahun depan, kesepakatan dengan calon mitra di dalam value chain baterai ini, baik dari tambang sampai battery pack hingga masuk daur ulang itu bisa kita sepakati," kata Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak, pekan lalu.

Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chemhttps://www.caixinglobal.com/ Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem

Melansir dari Business Korea (15/12/2020), LG Chem akan membentuk konsorsium dengan keempat BUMN di Indonesia yang tergabung dalan IBH. Selama lima tahun akan mengelontorkan dana sebesar 10 triliun won, atau sekitar Rp 130 triliun.

Dalam proyek tersebut, ragam fasilitas akan dibangun bersama. Mulai menangani proses penambangan nikel, peleburan, pemurnian, dan lainnya yang dikabarkan bakal didirikan di Maluku Utara, sementara untuk produknya dibangun di Jawa Barat.

Dalam keterangan resmi Kementerian BUMN pada Oktober 2020 lalu, Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan, dalam proses pembangunan pabrik baterai, IBH memang akan melibatkan investasi asing guna memperkuat daya saing di pasar internasional.

Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di FatmawatiPertamina Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di Fatmawati

Baca juga: Kemenperin Sebut Ada Konsorsium Besar Pabrik Baterai di Indonesia

"Pertamina akan masuk ke bisnis, membangun pabrik baterai EV dalam kerja sama strategis. Nantinya, Inalum bakal fokus di sektor hulu sebagai pemasok bahan baku. Sementara itu, PLN fokus di sektor hilir sebagai distributor, dan Pertamina di tengah-tengah menyiapkan prosesnya," ucap Nicke.

Nicke menambahkan, baterai lithium ion yang akan diproduksi tidak hanya untuk transportasi, tapi bisa digunakan di remote area untuk perumahan atau di wilayah yang tidak perlu storage besar, yakni semacam backup power system yang bersifat modular.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.