Menakar Batas Kecepatan Vs Ego di Jalan Tol

Kompas.com - 30/10/2020, 11:12 WIB
Hari kedua libur panjang, Rabu (29/10/2020) tol Jakarta-Cikampek terpantau padat. KOMPAS.COM/FARIDAHari kedua libur panjang, Rabu (29/10/2020) tol Jakarta-Cikampek terpantau padat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Berpikir sudah mahir mengemudikan mobil membuat orang sering mengeyampingkan aturan. Salah satunya aturan soal batas kecepatan di jalan tol.

Akhirnya tak sedikit terjadi kecelakaan karena pelanggaran tersebut. Padahal, di setiap jalan tol telah tertanda rambu lalu lintas yang menunjukkan kecepatan ideal laju kendaraan.

Jusri Pulubuhu, Pendiri dan Instruktur dari Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) mengatakan, masih banyak pengemudi yang belum dapat berpikir matang ketika berkendara.

Baca juga: Test Drive BMW X7, Mobil Sultan yang Keistimewaannya Beda

Inilah mobil emwah Lamborghini yang hancur menabrak tembok sebuah terowongan di Beijing, China setelah aksi kebut-kebutan yang dilakukan oleh dua orang pemuda berusia 20-an. Kedua pemuda itu akhirnya harus mendekam di penjara karena dianggap membahayakan warga dengan aksi ugal-ugalan mereka.AFP/BBC Inilah mobil emwah Lamborghini yang hancur menabrak tembok sebuah terowongan di Beijing, China setelah aksi kebut-kebutan yang dilakukan oleh dua orang pemuda berusia 20-an. Kedua pemuda itu akhirnya harus mendekam di penjara karena dianggap membahayakan warga dengan aksi ugal-ugalan mereka.

"Hanya karena menggunakan kendaraan setiap hari dan lewat jalur yang sama berkali-kali, bukan berarti boleh seenaknya dan bisa terlewat dari potensi kecelakaan. Malah ketika lengah itulah peluang kecelakaan tercipta," kata Jusri kepada Kompas.com, belum lama ini.

Jusri mengatakan, tak sedikit rasa ego yang mengendalikan seseorang saat di jalan tol. Padahal perilaku tersebut bukan hanya berbahaya buat dirinya sendiri tapi juga orang lain.

"Potensi kecelakaan itu bukan hanya berasal dari diri sendiri, tapi juga lingkungan sekitar atau pengendara lain. Jika lengah, tidak memperhatikan jalan dan sekitar, bahayanya sama saja tinggi," ujar Jusri lagi.

Baca juga: Pesona Tampilan BMW X7 Sebagai Pemain Baru SUV Para Sultan

Ilustrasi rambu batas kecepatan maksimal yang diperbolehkan.Sebastian Bozon / AFP Ilustrasi rambu batas kecepatan maksimal yang diperbolehkan.

Oleh sebab itu, sebaiknya pengendara memperhatikan batas kecepatan kendaraan secara mandiri. Cara paling mudah yaitu mengikuti arahan rambu lalu lintas yang ada.

Ketentuan kecepatan berkendara di jalan tol termaktub dalam Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2013 tentang Jaringan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), yang kemudian dengan Permen Perhubungan tentang Tata Cara Penetapan Batas Kendaraan pasal 3 ayat 4.

Pada pasal 23 ayat 4, disebutkan bahwa batas kecepatan di jalan tol yaitu 60 hingga 100 kilometer per jam, sesuai dengan rambu lalu lintas yang terpasang.

Berikut rinciannya:

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X