Simak, Ini Aturan Naik Mobil Pribadi di Jakarta Selama PSBB Transisi

Kompas.com - 12/10/2020, 08:12 WIB
Polisi memberhentikan mobil berpenumpang yang melanggar aturan saat pemeriksaan kepatuhan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Senin (13/4/2020). Pemeriksaan tersebut untuk memastikan setiap pengendara mobil dan motor mematuhi aturan PSBB yang diterapkan di DKI Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak APolisi memberhentikan mobil berpenumpang yang melanggar aturan saat pemeriksaan kepatuhan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Senin (13/4/2020). Pemeriksaan tersebut untuk memastikan setiap pengendara mobil dan motor mematuhi aturan PSBB yang diterapkan di DKI Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai hari ini DKI Jakarta kembali menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi. Beberapa kebijakan yang awalnya ketat, kini sedikit dilongarkan.

Pada sektor lalu lintas, untuk ganjil genap di beberapa Ruas jalan ternyata masih belum diterapkan.

Artinya pemilik mobil pribadi masih bisa menggunakan kendaraan tanpa khawatir dengan penindakan tilang.

Namun demikian, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tetap menerapkan aturan berkendara selama PSBB transisi yang diterapkan hingga 25 Oktober 2020.

Baca juga: PSBB Transisi DKI Jakarta, Begini Pembatasan di Angkutan Umum

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Pemprov DKI Jakarta memutuskan mengurangi kebijakan rem darurat secara bertahap dan memasuki Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Masa Transisi dengan ketentuan baru selama dua pekan ke depan, mulai tanggal 12 - 25 Oktober 2020. Hal ini berdasarkan hasil pemantauan dan evaluasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi DKI Jakarta, tampak adanya pelambatan kenaikan kasus positif dan kasus aktif. Teman-teman, kita harus benar-benar disiplin menerapkan protokol kesehatan 3M, dan pemerintah akan terus meningkatkan 3T, sehingga mata rantai penularan tetap terkendali dan kita tidak harus melakukan rem darurat kembali. Perlu diketahui, semua sanksi terhadap pelanggaran masih tetap berlaku. Jika kamu menemukan pelanggaran #PSBBTransisi segera laporkan melalui aplikasi JAKI. Kami akan mengupdate informasi detail ketentuan PSBB Transisi di beberapa sektor selama beberapa hari ke depan. Jadi, pantau terus! #JagaJakarta #JakartaTanggapCorona #HadapiBersama #PSBBJakarta #PSBBTransisi #welovejakarta

A post shared by DISHUB PROVINSI DKI JAKARTA (@dishubdkijakarta) on Oct 11, 2020 at 3:20am PDT

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Khusus bagi pengguna mobil, regulasi yang harus ditaati secara garis besar tak berbeda dengan PSBB ketat, yakni adanya pembatasan jumlah penumpang.

Untuk aturan lengkapnya sebagai berikut ;

1. Maksimal 2 orang per baris, kecuali 1 domisili boleh diisi 100 persen.

2. Wajib menggunakan masker.

3. Melakukan disinfeksi kendaraan setelah selesai digunakan.

Baca juga: Simak, Ini Cara Dapat Stiker Bebas Ganjil Genap untuk Kaum Difabel

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Namun demikian, hal tersebut hanya aturan secara garis besarnya saja. Menurut Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Syafrin Liputo, dalam waktu dekat akan ada aturan detail yang ditungkan melalui Surat Keputusan (SK) Kadishub.

"Ada, sedang disiapkan SK terkaitnya per sektor," ujar Syafrin kepada Kompas.com, Minggu (11/10/2020).



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X