Penjualan RX-King Bekas Meroket Saat Pandemi Covid-19, Ini Alasannya

Kompas.com - 29/09/2020, 08:12 WIB
|

Hal tersebut berbeda dari pedagang motor bekas lain yang menyasar untuk motor harian atau pekerja.

Baca juga: Jangan Sampai Kecele, Ini Tips Beli Yamaha RX-King Lawas

"Ya, karena itu bisa. Mereka buat motor kebutuhan, kalau saya di hobi. Ketika para sultan ini yang memang tidak terdampak banyak karena corona jadi pada main," katanya.

Mulai landai

Meski demikian, tak selamanya penjualannya bagus. Arif yang makin terkenal karena RX-King NOS seharga Rp 150 juta itu mengatakan, penjualannya mulai kembali normal setelah pemberlakuan PSBB jilid 2 di DKI Jakarta.

"Tapi, di PSBB kedua ini mulai sepi, orang sudah mulai aktivitas, sudah jenuh dengan gituan, di rumah sudah jenuh, mulai cuek sama corona, dan beraktivitas lagi," katanya.

"Saya bisa bilang dari awal corona masuk (Maret), terus bulan kedua sampai kelima (Mei-Juli) masih lancar mulu, enak, karena dapet barangnya gampang. Tapi, di bulan ketujuh ini mulai sepi," ujarnya.

Sepeda motor Yamaha RX-KING milik Fadel yang hilang saat terparkir di samping rumahnya di kawasan Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur.Dok Pribadi Fadel Sepeda motor Yamaha RX-KING milik Fadel yang hilang saat terparkir di samping rumahnya di kawasan Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur.

Ekspansi

Arif mengatakan, karena mencari unit RX-King mulai sulit, dia kini mulai melebarkan sayap menjual motor di luar RX-King.

Pilihannya ialah motor-motor 2-tak, garis besarnya ialah masih motor hobi.

"Saya cukup konsisten di RX-King, tapi akhirnya saya juga merambah ke motor 2-tak lain. Karena saya sulit dapat barangnya, tapi bisnis mesti jalan terus, akhirnya saya mencoba yang lain, pokoknya motor hobi," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.