Maung Pindad untuk Sipil Dijual Lebih Murah dari Versi Militer

Kompas.com - 05/08/2020, 13:22 WIB
Prototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOPrototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana PT Pindad (Persero) untuk memproduksi Maung versi sipil bakal segera terealisasi. Direncanakan prosesnya akan dimulai pada 2021, atau setelah pemesanan untuk militer terpenuhi.

Abraham Mose, Direktur Utama PT Pindad, mengatakan bila kemungkinan besar pemesanan untuk versi sipil akan dibuka pada awal 2020 dengan beberapa varian yang akan dijajakan.

"Nanti kami akan ada beberapa varian, saat ini sendiri kami sedang membuat rancangan untuk sasis pendek (short wheel base). Kita lihat nanti kebutuhan untuk pasar sipilnya akan seperti, tapi yang pasti kami menyediakan beberapa varian," kata Abraham kepada Kompas.com, Selasa (4/8/2020).

Baca juga: Kapan Pindad Buka Pemesanan Maung Versi Sipil?

Sedangkan untuk harga, Abraham sebelumnya mengklaim bila banderol Maung versi sipil akan lebih murah dibandingkan militer. Kondisi tersebut lantaran ada beberapa perbedaan, seperti fitur, material, dan teknis lainnya.

Prototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Prototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal.

Kondisi tersebut juga diakui oleh Direktur Strategis Pinda Rizka Putranto. Menurut dia, dengan adanya bebeapa varian Maung nanti akan menciptakan rentang harga yang berbeda-beda tergantung dari kelengkapan yang diberikan.

"Kami akan lihat pasarnya seperti apa untuk komersialisasi, jadi tentu adanya varian akan membaut harga juga bervariasi. Bisa jadi model sipil lebih murah atau justru di atas versi militer, karena nanti ada perbedaan kelengkapan fitur yang kami berikan," ucap Rizka.

"Contoh, misalnya kalau nanti audio Maung kita lengkapi lebih mewah, ada koneksi Bluetooth, lalu joknya kami kasih leather semua, tentu itu kan akan membuat harga berbeda juga, material juga bisa beda karena mungkin yang sipil kebutuhannya tidak sama dengan punya militer," kata dia.

Baca juga: Anang Hermansyah Bakal Jadi Warga Sipil Pertama Pemilik Maung Pindad

Namun demikian, untuk seperti apa variannya, Rizka menjelaskan bila semua itu masih dalam kajian besar, temasuk soal arah market-nya. Namun yang pasti, dia menjelaskan bila Maung nanti tak akan bersaing dengan SUV yang ada dipasaran saat ini.

Prototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Prototipe kendaraan taktis (rantis) Maung 4x4 produksi PT Pindad di Bandung, Jawa Barat, Rabu (22/7/2020). Kendaraan ini digunakan beberapa waktu lalu oleh Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto dan rencananya akan diproduksi secara massal.

"Untuk market-nya bagaimana yang jelas kami terbuka, perlu ditekankan bila mobil ini sebenarnya bukan untuk orang yang membutuhkan tapi untuk yang mengingingkan. Ada perbedaan dari yang butuh dan menginginkan ya," ucpa Rizka.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X