Begini Rasanya Geber Ninja ZX-25R di Sirkuit Sentul

Kompas.com - 17/07/2020, 14:42 WIB
Test ride Kawasaki Ninja ZX-25R di Sirkuit Sentul IstimewaTest ride Kawasaki Ninja ZX-25R di Sirkuit Sentul

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak lengkap rasanya jika belum mencoba langsung kehebatan Kawasaki Ninja ZX-25 di lintasan sirkuit.

PT Kawasaki Motor Indonesia (KMI) mengajak rekan-rekan media untuk mengikuti sesi test ride di Sirkuit Internasional Sentul, Bogor, Rabu (15/7/2020).

Sebelum menjabarkan lebih jauh bagaimana rasanya melaju dengan Ninja ZX-25R di sirkuit, perlu diketahui bahwa motor sport ini dibekali mesin 250 cc 4-silinder. Tentu performanya berbeda jauh dengan motor 2-silinder.

Baca juga: Tips Modifikasi Ninja ZX-25R untuk Track Day dari Pebalap

Kawasaki juga membekali ZX-25R dengan segudang teknologi dan fitur yang menunjang performa mesin dan pengendalian motor.

Sebut saja fitur canggih, seperti Kawasaki Traction Control (KTRC), Kawasaki Quick Shifter (KQS), Ram Air System, Electronic Valves Throttle, hingga Power Mode.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinderKompas.com/Donny Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinder

Pada sesi test ride ini, KMI menyediakan ZX-25R tipe Special Edition (SE). Peserta diberi kesempatan merasakan potensi motor tersebut sebanyak 5 lap.

Ada sedikit perbedaan pada motor yang digunakan. KMI mengganti ban standar Dunlop GPR300 dengan Dunlop Sportmax. Bukan karena ban standarnya kurang bagus, tapi agar peserta test ride bisa menggali potensi performa Ninja ZX-25R.

Saat naik ke atas motor, dimensinya tidak terlalu berbeda dengan Ninja 250 2-silinder. Bahkan, test rider Kompas.com yang memiliki postur 160 cm pun tetap nyaman menungganginya meski tidak menapak sempurna.

Baca juga: Kecepatan ZX-25R di Sentul Menempel Ninja 250 Spek Balapan Asia

Posisi berkendaranya sangat sesuai untuk kebutuhan balap. Posisi lebih merunduk dengan penggunaan setang yang diposisikan under yoke. Bagian tangki tidak terlalu lebar, sehingga paha mampu menjepitnya lebih baik. Tapi, untuk dipakai harian tentunya akan membuat pergelangan tangan dan bahu lebih cepat pegal.

Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinderKompas.com/Donny Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinder

Dengan mesin 4-silinder, motor memang terasa lebih berat. Tapi, itu hanya terasa saat dalam kondisi diam. Berbeda jika motor sudah diajak melaju.

Putar kunci kontak ke posisi On dan nyalakan mesin. Pergerakan 4-silinder di dalam mesin terdengar merdu meski hanya menggunakan knalpot standar.

Kawasaki Ninja ZX-25RKOMPAS.com/Gilang Kawasaki Ninja ZX-25R

Sebagai awalan, Power Mode diposisikan di F (Full). Masuk gigi 1, suara perpindahan gigi tidak seperti motor gede (moge) yang mengeluarkan suara keras. Saat tuas gas dipelintir, suara mesin 4-silinder sudah menggugah untuk dipacu lebih kencang.

Ketika motor sudah melaju cukup kencang, barulah terasa potensi Ninja ZX-25R. Power delivery bisa dikatakan halus, tidak sampai menarik badan pengendara ke belakang.

Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinderKompas.com/Donny Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinder

Diajak bermanuver, sama sekali tidak terasa bobot motor yang mencapai 182 kg. Bahkan, motor juga menurut ketika harus berpindah arah dengan cepat di tikungan chicane Sirkuit Sentul yang biasa disebut "S kecil".

Suspensi depan model upside down yang sudah menggunakan teknologi Separate Fuction Fork - Big Piston (SFF-BP) mampu memberikan kenyamanan pengendara saat motor menikung. Dengan bantuan suspensi belakang monoshock model Horizontal-Back Link, semakin membuat motor tetap stabil.

Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinderKompas.com/Donny Kawasaki Ninja ZX-25R, motor sport 250 cc dengan empat silinder

Saat putaran mesin di atas 2.500 rpm, fitur KQS sudah bisa digunakan. Test rider Kompas.com juga mencobanya saat masuk dan keluar tikungan. Sebab, KQS yang digunakan Ninja ZX-25R sudah bisa upshift dan downshift.

Saat downshift menggunakan KQS, engine brake sangat halus terasa. Begitu pula saat upshift, hentakannya serasa memberikan dorongan tenaga.

Sampai di trek lurus, kecepatan maksimum yang diraih oleh test rider Kompas.com tembus 174 kilometer per jam. Namun, menurut pengakuan pebalap Kawasaki Andy Muhammad Fadly, kecepatan maksimum Ninja ZX-25R bisa mencapai 188 kilometer per jam.

Ninja ZX-25RKompas.com/Donny Ninja ZX-25R

Sistem pengereman dengan disc brake depan berukuran 310 mm yang dikombinasikan dengan radial-mount monoblock caliper juga cukup memuaskan. Namun, karena pengujiannya di sirkuit, tidak bisa merasakan respons dari sistem ABS.

Puas dengan Power Mode F, selanjutnya berganti ke posisi L (Low). Perbedaan sangat jelas terasa. Putaran mesin seakan lebih berat. Memang mode ini lebih cocok digunakan di perkotaan.

Meski kapasitas mesin hanya 250 cc, tapi perlu diingat, pengembangan Ninja ZX-25R mengacu pada ZX-10R yang menang juara dunia World Superbike (WSBK) lima kali berturut-turut. Sehingga, aura balap juga terasa pada motor ini.

Ninja ZX-25R ditawarkan dalam dua tipe. Tipe Standard dijual seharga Rp 96.000.000 (OTR Jakarta) dan tipe ABS SE harganya Rp 112.900.000 (OTR Jakarta).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.